PLN: Sistem kelistrikan di Sulawesi surplus 616,04 MW

PT PLN (Persero) mencatat pasokan daya pada sistem kelistrikan di Sulawesi surplus sebesar 616,04 Mega Watt (MW), dengan daya pembangkit sebesar 3.208,75 MW per 31 Mei 2022.

"Dengan kondisi tersebut kami siap melayani kebutuhan listrik bagi para investor yang ingin berinvestasi di Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara (Sulmapana)," ujar Direktur Bisnis Regional Sulmapana PLN Adi Priyanto melalui keterangannya di Makassar, Minggu.

Saat ini, di regional Sulmapana sudah ada 4 pabrik smelter memanfaatkan listrik dari PLN dengan total daya sebesar 260 MVA.

Sementara di regional lain, Jawa-Madura-Bali (Jamali) telah beroperasi 11 smelter dengan dukungan listrik PLN untuk total daya mencapai 153.59 MVA.

Berdasarkan Rencana Umum Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030, Adi Priyatno menyebut dalam 10 tahun ke depan akan dibangun pembangkit baru sebesar 7.381 MW lengkap dengan transmisi dan gardu induknya.

Baca juga: PLN siap listriki 6 smelter di Sulawesi sebesar 3.168 MVA

Di samping itu, PLN juga siap melengkapi kebutuhan sektor industri, khususnya industri smelter, dengan memberikan produk dan layanan yang inovatif dan ramah lingkungan seperti sertifikat EBT atau Renewable Energy Certificate (REC).

"Terlebih saat ini penyumbang kapasitas listrik terbesar di sistem Sulawesi adalah pembangkit listrik tenaga air (PLTA) dengan kapasitas sebesar 515 MW," kata dia.

Sementara untuk pelanggan smelter yang sudah menandatangani Surat Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik (SPJBTL) dengan PLN dan dalam proses konstruksi di Jawa Maluku Bali (Jamali) saat ini ada 3 perusahaan dengan total daya sebesar 215 MVA.

Selain itu, di Sumatra-Kalimantan juga sudah ada pelanggan smelter sebesar 30 MVA yang akan beroperasi dalam waktu dekat.

Baca juga: PLN garap ladang panel surya seluas 1,46 hektare di Sulawesi Selatan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel