PM Giuseppe Conte Mundur, Italia Bakal Segera Bentuk Pemerintahan Baru

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Roma - Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte mengumumkan ia akan mengundurkan diri pada Selasa (26/1), dalam apa yang menurut laporan media adalah upaya untuk membangun pemerintahan baru setelah berminggu-minggu terjadinya kekacauan politik.

Mengutip Channel News Asia, Selasa (26/1/2021), ia mengadakan rapat kabinet pada jam 9 pagi ketika dia "akan menginformasikan para menteri tentang keinginannya untuk pergi ke Quirinale (kantor Presiden Sergio Mattarella) dan mengundurkan diri", kata kantornya.

Laporan media menunjukkan Conte akan mencari mandat untuk membentuk pemerintahan baru dalam menjalankan pemerintahan Italia saat memerangi pandemi virus corona, yang telah menyebabkan lebih dari 85.000 orang tewas di negara itu dan melumpuhkan perekonomian.

Koalisi yang berkuasa, telah tertatih-tatih di ambang kehancuran sejak mantan perdana menteri Matteo Renzi menarik partai kecilnya di Italia Viva pada 13 Januari.

Conte selamat dari mosi percaya parlemen pekan lalu, tetapi gagal mendapatkan suara mayoritas di Senat, majelis tinggi, hingga membuat pemerintahannya sangat lemah.

Pengunduran dirinya terjadi menjelang pemungutan suara kunci tentang reformasi peradilan akhir pekan ini, yang menurut para komentator pemerintah kemungkinan akan kalah.

"Perhitungan Conte adalah dengan bergerak lebih awal, dan dengan demikian menghindari kekalahan yang memalukan di Senat akhir pekan ini, dia akan meningkatkan peluangnya untuk mendapatkan mandat dari Mattarella untuk membentuk pemerintahan baru," kata Wolfango Piccoli dari konsultan Teneo.

Dia kemudian akan berusaha untuk memperluas dukungan di luar koalisinya, yang saat ini sebagian besar terdiri dari Gerakan Bintang Lima (M5S) yang populis dan Partai Demokrat (PD) kiri-tengah.

"Namun, saat ini tidak jelas apakah Conte bisa berhasil dalam upaya seperti itu," kata Piccoli.

Dia menambahkan bahwa jika dia gagal, M5S dan PD dapat "meninggalkan Conte dan mencari kandidat lain" untuk memimpin pemerintahan koalisi baru.

Dukungan Pihak Partai

Ilustrasi bendera Italia (AFP/Marco Bertorello)
Ilustrasi bendera Italia (AFP/Marco Bertorello)

Partai-partai yang berkuasa ingin menghindari pemilihan cepat, yang menurut jajak pendapat akan mengarah pada kemenangan bagi koalisi kanan-tengah yang terdiri dari Forza Italia Silvio Berlusconi dan partai Liga sayap kanan Matteo Salvini.

Sesaat sebelum pengumuman pengunduran diri, tokoh-tokoh penting di M5S dan PD menawarkan dukungan mereka kepada pemerintahan Conte yang baru.

"Kami tetap di sisi Conte," kata pernyataan dari para pemimpin M5S di kedua majelis parlemen, Davide Crippa dan Ettore Licheri.

"Transisi sekarang tak terelakkan dan merupakan satu-satunya jalan keluar dari krisis jahat ini."

Conte, seorang profesor hukum yang dulunya tidak dikenal, telah memimpin dua pemerintahan dengan keyakinan politik yang berbeda sejak ia menjabat setelah pemilihan pada tahun 2018.

Yang pertama adalah koalisi terpecah antara M5S dan Liga Salvini, yang berakhir ketika yang terakhir ditarik keluar pada Agustus 2019.

Conte kemudian memimpin koalisi lain yang tidak terduga antara M5S dan PD, dua mantan musuh bebuyutan.

Pemimpin PD Nicola Zingaretti menulis di akun Twitternya bahwa dia "bersama Conte untuk pemerintahan baru yang jelas pro-Eropa dan didukung oleh basis parlemen yang luas".

Penanganan Pandemi

Bendera nasional Italia dikibarkan setengah tiang sebagai tanda berkabung atas korban meninggal akibat pandemi COVID-19 di Palazzo Chigi, Roma, 31 Maret 2020. Italia mengheningkan cipta dan menaikkan bendera setengah tiang atas kematian 11.591 orang akibat virus corona.  (Xinhua/Alberto Lingria)
Bendera nasional Italia dikibarkan setengah tiang sebagai tanda berkabung atas korban meninggal akibat pandemi COVID-19 di Palazzo Chigi, Roma, 31 Maret 2020. Italia mengheningkan cipta dan menaikkan bendera setengah tiang atas kematian 11.591 orang akibat virus corona. (Xinhua/Alberto Lingria)

Italia adalah negara Eropa pertama yang menghadapi kekuatan penuh pandemi pada awal tahun 2020 dan tetap menjadi salah satu negara yang paling terpukul di benua itu.

Italia telah mengalokasikan sebagian besar dari dana penyelamatan Uni Eropa senilai € 750 miliar (US $ 910 miliar), tetapi rencana pengeluaran Conte € 220 miliar menjadi pemicu kekacauan saat ini.

Selama berminggu-minggu, Renzi mengkritik Conte karena gaya kepemimpinannya dan penanganan pandemi.

Dia memperingatkan bahwa dia dan M5S berisiko menyia-nyiakan miliaran UE untuk pemberian suara daripada menangani masalah struktural.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: