PM Naftali Bennet, Mantan Pasukan Elit Israel yang Benci Palestina

·Bacaan 4 menit

VIVA – Pemimpin Partai Yamina, Naftali Bennet resmi dilantik sebagai Perdana Menteri Israel yang baru, menggantikan Benyamin Netanyahu yang telah memimpin Israel selama 12 tahun terakhir.

Bennet unggul tipis dalam pemungutan suara pada Minggu sore, dengan dukungan 60-59 dari total 120 anggota parlemen Israel, Knesset, yang menyetujui pembentukan pemerintahan baru sekaligus melengserkan Netanyahu dari kursi PM.

Dilansir BBC, Naftali Bennett kelahiran Haifa, Israel, 49 tahun silam yang merupakan keturunan imigran asal Amerika Serikat. Ia pernah bertugas di militer, pasukan khusus pertahanan Israel atau Israel Defence Forces (IDF).

Kemudian mendirikan Cyota, perusahaan startup teknologi informasi yang mengoperasikan perangkat lunak anti-penipuan pada perbankan online, kecuarangan e-commerce, dan phishing.

Di pemerintahan, Naftali Bennett, pernah menjabat sebagai Menteri Pendidikan Israel sejak 2015, Menteri Urusan Diaspora sejak 2013. Antara 2013 dan 2015, ia memegang jabatan Menteri Ekonomi dan Menteri Layanan Keagamaan Israel.

Naftali Bennet dianggap sebagai anak didik Netanyahu, karena pernah menjabat sebagai Kepala Staf Netanyahu dari 2006 hingga 2008, sampai akhirnya mengundurkan diri. Bennet meninggalkan partai Likud Netanyahu dan bergabung dengan partai nasional sayap kanan Rumah Yahudi.

Dalam pemilihan Knesset 2013, Partai Rumah Yahudi di bawah kepemimpinan Bennett memenangkan 12 dari 120 kursi.

Dia kemudian menjabat sebagai menteri di setiap pemerintahan koalisi hingga 2019, ketika aliansi Kanan Baru yang baru dibentuknya gagal memenangkan kursi dalam pemilihan tahun itu. Hanya 11 bulan kemudian, Bennett membalikkan kekalahan itu, kembali ke parlemen sebagai kepala Yamina.

Sering dicap sebagai ultra-nasionalis (ia menggambarkan dirinya sebagai "lebih sayap kanan" daripada Netanyahu), Naftali Bennett blak-blakan dalam pembelaannya terhadap Israel sebagai negara bangsa Yahudi dan klaim sejarah dan agama Yahudi ke Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Dataran Tinggi Golan Suriah - wilayah yang diduduki Israel sejak perang Timur Tengah 1967.

Dia telah lama memperjuangkan hak pemukiman Yahudi di Tepi Barat (Bennet pernah menjadi kepala Dewan Yesha, kelompok perwakilan politik untuk pemukim Yahudi), meskipun dia mengatakan Israel tidak memiliki klaim atas Gaza.

Lebih dari 600.000 orang Yahudi tinggal di sekitar 140 pemukiman di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, yang dianggap ilegal oleh hampir seluruh komunitas internasional, meskipun Israel membantahnya.

Nasib pemukiman adalah salah satu masalah yang paling diperdebatkan antara Israel dan Palestina, yang mencari penghapusan mereka dan pembentukan negara merdeka di Tepi Barat dan Gaza, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.

Intervensi atau menghentikan aktivitas pemukiman Yahudi di Tepi Barat merupakan hal laknat bagi Bennett.

Pria lulusan sarjana hukum dari Universitas Ibrani Yerusalem itu sering muncul di jaringan TV asing, bicara lantang dan agresif membela tindakan Israel. Pernah dalam debat televisi domestik, Bennet menegur seorang anggota parlemen Arab Israel karena mengatakan orang Yahudi tidak punya hak untuk menetap di Tepi Barat. \

"Ketika Anda masih berayun dari pohon, kami memiliki negara Yahudi di sini.." sahut Bennet

Bennett menolak gagasan pembentukan negara Palestina bersama Israel - yang disebut solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina yang diadvokasi oleh banyak komunitas internasional, termasuk Presiden AS Joe Biden.

"Selama saya memiliki kekuatan dan kendali, saya tidak akan menyerahkan satu sentimeter pun tanah Tanah Israel. Titik," katanya dalam sebuah wawancara pada Februari 2021. Sebaliknya, Bennett menganjurkan penguatan cengkeraman Israel di Tepi Barat. Wilayah yang dia sebut dengan nama Ibrani Alkitabiah Yudea dan Samaria - dengan mencaplok sebagian besar.

Bennett juga telah mengambil sikap keras untuk menghadapi ancaman dari militan Palestina, yang dia katakan mendukung hukuman mati kepada mereka. Ini tidak pernah diterapkan di Israel selain dalam kasus Adolf Eichmann, seorang arsitek Nazi dari Holocaust yang dihukum di Yerusalem pada tahun 1961 dan digantung pada tahun berikutnya.

Dia keberatan dengan gencatan senjata dengan penguasa Hamas Gaza yang mengakhiri pertempuran sengit pada tahun 2018, dan menuduh kelompok itu secara efektif membunuh puluhan warga sipilnya sendiri yang tewas dalam serangan udara Israel yang dilakukan sebagai tanggapan atas tembakan roket dari Gaza dalam permusuhan baru di Gaza. Mei 2021.

Berbicara tentang kekayaannya dalam sebuah wawancara pada tahun 2014, dia berkata: "Saya tidak makan 17 steak dan saya tidak memiliki pesawat pribadi atau kapal pesiar. Itu hanya memberi saya kebebasan untuk melakukan apa yang saya inginkan,"

Bennett secara resmi diangkat sebagai perdana menteri baru pada 13 Juni 2021, memantik perayaan di Tel Aviv pasca penggulingan Netanyahu.

Bennett akan menjadi perdana menteri hingga September 2023 sebagai bagian dari kesepakatan pembagian kekuasaan dengan Yair Lapid, pemimpin sentris Yesh Atid, yang kemudian akan menggantikannya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel