PM Scott Morrison Disuntik Vaksin COVID-19, Awali Program Vaksinasi Australia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Canberra - Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah menerima vaksin COVID-19 saat negara itu bersiap untuk memulai program vaksinasi perdananya tepat di pekan terakhir Februari 2021.

Penyuntikkan PM Morrison disiarkan pada Minggu 21 Februari untuk membantu meningkatkan kepercayaan diri dalam peluncuran vaksin di seluruh Australia, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (21/2/2021).

Vaksinasi secara resmi dimulai pada Senin 22 Februari dan setidaknya 60.000 dosis diperkirakan akan diberikan pada awal pekan itu.

Pada hari Sabtu, kerumunan kecil demonstran anti-vaksinasi berkumpul untuk memprotes peluncuran vaksin Australia.

Morrison adalah bagian dari sekelompok kecil orang yang divaksinasi pada hari Minggu bersama dengan beberapa petugas kesehatan garis depan dan penghuni rumah perawatan. Kepala perawat Australia Profesor Alison McMillan dan Chief Medical Officer Profesor Paul Kelly juga diimunisasi.

Berbicara menjelang vaksinasinya, Morrison mengatakan: "Program vaksinasi kami dimulai, jadi sebagai penggalang tirai hari ini kami di sini membuat beberapa poin yang sangat penting; bahwa itu aman, bahwa itu penting, dan kita perlu mulai dengan mereka yang paling rentan dan berada di garis depan."

Orang pertama yang divaksinasi di negara itu adalah Jane Malysiak, lansia 85 tahun.

Vaksinasi pertama di Australia adalah vaksin Pfizer yang telah diberikan persetujuan untuk digunakan.

Regulator medis Australia awal pekan ini juga memberikan persetujuan sementara untuk vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford, yang diperkirakan akan diluncurkan bulan depan. Menteri Kesehatan Greg Hunt mengatakan dia akan menerima vaksin AstraZeneca dalam beberapa minggu mendatang.

Kedua vaksin telah menjalani pemeriksaan keamanan yang luas dan sudah digunakan di beberapa negara.

Australia Hendak Memvaksin 4 Juta Orang pada Maret 2021

Warga mengunjungi Pantai St Kilda di Melbourne, Australia, pada 9 Desember 2020. Kehidupan pantai kembali terlihat setelah Melbourne mengakhiri masa pemberlakuan lockdown COVID-19 pada November lalu, yang berlangsung selama hampir empat bulan. (Xinhua/Hu Jingchen)
Warga mengunjungi Pantai St Kilda di Melbourne, Australia, pada 9 Desember 2020. Kehidupan pantai kembali terlihat setelah Melbourne mengakhiri masa pemberlakuan lockdown COVID-19 pada November lalu, yang berlangsung selama hampir empat bulan. (Xinhua/Hu Jingchen)

Australia bertujuan untuk memvaksinasi empat juta orang pada awal Maret 2021.

Kelompok-kelompok prioritas pada putaran pertama termasuk 700.000 pekerja garis depan di sektor kesehatan, petugas perbatasan dan rumah perawatan, bersama dengan penghuni rumah perawatan.

Setelah itu, warga Australia berusia di atas 70 tahun, penduduk Aborigin dan Torres Strait Islanders di atas 55 tahun, petugas kesehatan, orang dewasa dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya dan pekerja layanan darurat akan menjadi yang berikutnya.

Namun, program vaksinasi Australia ditentang oleh sekelompok orang. Pada hari Sabtu 20 Februari, protes anti-vaksin diadakan di kota-kota termasuk Melbourne, Sydney dan Brisbane terhadap peluncuran vaksinasi.

Aksi unjuk rasa pada hari Sabtu ini bergabung dengan beberapa ribu orang secara total di seluruh Australia, menurut lembaga penyiaran negara ABC.

Di Melbourne, beberapa demonstran bentrok dengan polisi, yang menggunakan semprotan merica dan melakukan beberapa penangkapan.

Australia telah mencatat 28.920 kasus dan 909 kematian sejak pandemi dimulai.

Simak video pilihan berikut: