PM Singapura Desak Kerja Sama AS - China untuk Menghindari Perang

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, SIngapura - Dalam beberapa tahun terakhir, ketegangan meningkat antara dua negara adidaya dunia, Amerika Serikat dan China.

Dengan keduanya kuat secara ekonomi, teknologi, dan militer, ada kekhawatiran bahwa ketegangan yang menggelegak antara kedua negara mungkin berubah menjadi lebih buruk.

Dekade terakhir telah melihat China bangkit untuk menantang dominasi AS dengan kedua negara berdebat atas klaim teritorial mantan di Laut China Selatan.

Kontrol atas Hong Kong dan tuduhan genosida di provinsi Cina Xinjiang bersama dengan perang dagang hanya memperburuk hubungan antara kedua negara.

Dengan Joe Biden menjadi pemimpin baru AS, ada harapan bahwa hubungan dapat ditingkatkan. Namun, ini masih harus dilihat karena presiden baru belum menunjukkan tanda-tanda menghapus kebijakan anti-China Trump.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong baru-baru ini menyebut kedua negara menyisihkan perbedaan mereka dan berkolaborasi untuk kebaikan yang lebih besar, demikian seperti dikutip dari Mashable, Minggu (23/5/2021).

Selama sesi wawancara di Global Forum on Economic Recovery pada 19 Mei 2021, Lee mengatakan bahwa jika kedua negara pergi berperang, itu tidak akan menjadi pertanda baik bagi dunia.

"Anda akan memiliki keadaan ketegangan - kecemasan setidaknya dan konflik mungkin - di seluruh dunia. Ini akan menjadi buruk, bukan hanya untuk negara lain yang besar dan kecil, tetapi untuk Amerika dan Cina," katanya, seperti dilansir South China Morning Post.

Kemungkinan Kerusakan Besar

Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)
Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)

PM Singapura Lee Hsien Loong juga realistis karena kemungkinan kerusakan dalam skala besar kemungkinan harus kedua raksasa terus bersitegang.

Dia menambahkan bahwa kedua negara harus saling menerima dan bekerja sama untuk menyelesaikan masalah yang terkait dengan perubahan iklim, kesehatan masyarakat, pandemi di masa depan, dan non-proliferasi.

Ini adalah masalah penting yang harus ditangani meskipun saat ini kurangnya kepercayaan antara kedua negara.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel