PMI Beri Pelatihan Kepemimpinan dan Pertolongan Pertama bagi Siswa-Siswi SLB

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Palang Merah Indonesia (PMI) bekerjasama dengan Spesial Olympic Indonesia (SOINA) didukung sepenuhnya oleh The International Federation of Red Cross (IFRC) dan dibawah koordinasi dari Kementerian Pemuda dan Olahraga sepakat memberikan pelatihan bagi anak-anak di sekolah luar biasa bertajuk "Olahraga untuk inklusi, Promosi kesehatan, Pelatihan Pertolongan Pertama dan Pengurangan Risiko Bencana" secara virtual.

Sekretaris Jenderal PMI, Sudirman Said mengatakan secara umum tujuan pelaksanaan kegiatan ini adalah untuk mendukung penyandang disabilitas intelektual untuk menjadi anggota masyarakat yang produktif, dengan cara memberikan kesempatan yang sama dalam menunjukkan keterampilan dan bakat mereka.

“Kegiatan ini akan difokuskan pada 2 (dua) propinsi yaitu Jawa Tengah dan Sulawesi Selatan dengan memeberikan pelatihan kepada siswa Sekolah Luar Biasa (SLB) di mana nanti 5 siswa terbaik dengan nilai pelatihan tertinggi akan direkrut menjadi Relawan PMI," ungkap Sudirman Said dalam keterangan pers, Jumat (17/9/2021).

Kerja sama dari hati

Kerja sama ini merupakan kerja sama dari hati, kata Warsito Ellwein yang mewakili Spesial Olympic Indonesia (SOINA). “Mereka yang terlahir dalam keadaan difabel merupakan rencana dari Tuhan dan itu adalah sesuatu yang sudah Tuhan rencanakan, mereka mempunya sesuatu yang luar biasa, dan bisa menjadi salah satu elemen pembangun bangsa yang punya hak yang sama dengan yang terlahir normal,” jelas Ellwein.

Menurut Suyadi Prawiro, Asisten Deputi Pembinaan Kemitraan dan penghargaan Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga, mengatakan, Pemerintah sangat bangga dengan keberadaan mereka yang difabel, terbukti dalam olimpiade mereka bisa membanggakan Indonesia, dengan membawa 2 emas , 3 perak dan 4 perunggu. Selain itu mereka mendapatkan penghargaan yang sama dengan atlet yang normal.

Jenis pelatihan

Menurut Leo Pattiasina dari Divisi Kesehatan dan Sosial Markas Pusat PMI menambahkan, pelatihan yang diberikan kepada para siswa antara lain Organisasi dan Kepemimpinan, Pertolongan Pertama (PP), Kebersihan Diri, Kesehatan Reproduksi serta Pengurangan Risiko Bencana.

“Pelatihan yang PMI berikan nantinya diharapkan dapat mendukung para penyandang disabilitas menjadi lebih produktif di masyarakat dan dihormati, dengan memberikan kesempatan yang sama untuk menunjukkan keterampilan dan bakat mereka, sehingga dapat berkembang dari anggota komunitas yang terdampak mejadi atlet, sukarelawan, dan pemimpin, seiring dengan meningkatnya kesadaran publik akan kemampuan dan kebutuhan mereka,” tambah Leo.

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas. (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas. (Liputan6.com/Triyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel