Polandia Akan Bangun Tembok di Perbatasan Belarus untuk Cegah Imigran

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Warsawa - Parlemen Polandia telah memilih untuk membangun tembok kontroversial di perbatasannya dengan Belarus untuk memblokir masuknya imigran yang secara ilegal memasuki Polandia.

Ribuan orang - sebagian besar dari Timur Tengah dan Asia - telah mencoba menyeberangi perbatasan Polandia dalam beberapa bulan terakhir dengan menyeberang melalui Belarus.

Uni Eropa menuduh pemerintah Belarus mendorong kenaikan kedatangan imigran, sebagai pembalasan atas sanksi terhadap rezimnya.

Tembok setinggi 5,5 meter (18 kaki) akan menelan biaya € 353 juta (£ 297 juta; $ 407), dan beberapa kritikus mengatakan itu adalah pemborosan uang.

Rancangan ndang-undang tersebut sekarang akan ditujukan kepada presiden Polandia, Andrzej Duda, yang diperkirakan akan menandatanganinya menjadi undang-undang.

Dinding - dilengkapi dengan sensor gerak dan sistem pemantauan - akan mencakup sekitar setengah panjang perbatasan Polandia sepanjang 400 km (250 mil) dengan Belarus. Pemerintah berencana untuk membangunnya pada musim panas mendatang.

Krisis Imigran Melalui Belarus

Ilustrasi imigran. (AP Photo/Gregorio Borgia)
Ilustrasi imigran. (AP Photo/Gregorio Borgia)

Polandia mengatakan saat ini sekitar 500 orang berusaha menyeberang ke negara itu secara ilegal dari Belarus setiap hari. Hanya ada 120 di seluruh tahun lalu.

Uni Eropa menuduh Belarus memfasilitasi rute bagi para migran untuk menyeberangi perbatasannya ke negara-negara tetangga Uni Eropa, sebagai tanggapan atas sanksi terhadap tindakan keras Presiden Alexander Lukashenko terhadap oposisi dan perbedaan pendapat.

Polandia telah menanggapi masuknya dengan membangun pagar kawat berduri dan mengirim ribuan tentara untuk mengamankannya.

Tetapi telah dikritik karena mendorong kembali migran dan pengungsi di perbatasan. Ini telah memberlakukan keadaan darurat, secara efektif melarang wartawan dan pekerja bantuan mengakses perbatasan.

Setidaknya delapan migran tewas di sepanjang perbatasan Belarusia, menurut PBB.

Pekan lalu, Polandia termasuk di antara 10 negara anggota yang meminta Uni Eropa untuk membayar "hambatan" untuk memblokir migran masuk. Tetapi kepala Uni Eropa Ursula von der Leyen menolak.

Mengklaim Polandia "diserang" dari Belarus, Perdana Menteri Mateusz Morawiecki mengatakan pada hari Kamis bahwa tembok itu penting untuk "melindungi" negara itu.

Tetapi anggota parlemen oposisi mengatakan tembok itu akan mahal dan tidak efektif.

Barbora Cernusakova, seorang peneliti dengan Amnesty International, mengatakan kepada BBC bahwa tembok itu tidak mungkin menghalangi para migran.

"Apa yang kita ketahui dari pengalaman masa lalu di perbatasan lain adalah bahwa hal itu membuat sangat sedikit perbedaan," katanya.

"Jadi pada akhirnya itu dapat memperpanjang waktu yang membuat perjalanan menjadi lebih sulit, tetapi itu bukan cara yang efektif untuk menghadapi situasi."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel