Polantas petakan daerah rawan macet di jalur mudik dan wisata Sukabumi

·Bacaan 3 menit

Satuan Polisi Lalu Lintas Polres Sukabumi melakukan pemetaan daerah rawan terjadi kemacetan di jalur mudik dan wisata di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pada musim mudik dan libur serta cuti bersama Idul Fitri 1443 H.

"Kabupaten Sukabumi merupakan daerah tujuan mudik dan wisata, kemungkinan pada tahun ini jumlah pemudik yang masuk ke wilayah Kabupaten Sukabumi khususnya dari arah Jakarta dan Bogor meningkat. Maka dari itu, kami sejak dini melakukan berbagai antisipasi terjadinya kemacetan panjang atau penumpukan kendaraan di jalur mudik Sukabumi," kata Kasat Lantas Polres Sukabumi AKP Bagus Yudo Setyawan di Sukabumi, Senin.

Dari hasil pemetaan tersebut, lokasi rawan kemacetan lalu lintas di jalur mudik Sukabumi atau arteri yakni di wilayah Kecamatan Cicurug, tepatnya di Pasar Cicurug dan Simpang Cidahu.

Kemudian di Kecamatan Parungkuda titik rawan macet berada di Simpang Stasiun dan Pasar Parungkuda dan terakhir di Kecamatan Cibadak tepartnya di sekitar Pasar Terminal Cibadak, Labora, Simpang Ratu.

Menurut Bagus, daerah tersebut merupakan jalur utama mudik lebaran karena merupakan jalur penghubung Sukabumi-Bogor maupun Sukabumi-DKI Jakarta.

Diperkirakan pada musim mudik tahun ini jumlah pemudik masuk ke wilayah Kabupaten Sukabumi melalui jalur ini baik yang menggunakan sepeda motor, mobil pribadi, maupun kendaraan umum

"Prediksi meningkatnya volume kendaraan pemudik yang menggunakan jalur mudik Sukabumi ini salah satunya dikarenakan pemerintah mengizinkan masyarakat mudik lebaran, setelah dua tahun terakhir melarangnya sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19, sehingga momen lebaran pada 2022 menjadi momen untuk pulang ke kampung halaman untuk merayakan lebaran bersama keluarga," tambahnya.

Selain itu, pada musim mudik nanti jalur arteri ini tidak hanya digunakan pemudik dari arah Jabodetabek dengan tujuan Sukabumi saja, tetapi juga dimanfaatkan dengan tujuan daerah lain seperti Cianjur, Bandung dan lainnya jika arah menuju Puncak arus lalu lintas padat.

Kemudian, untuk daerah rawan kemacetan lalu lintas di jalur wisata yakni di beberapa titik di objek wisata mulai dari Palabuhanratu hingga Cisolok seperti Simpang Bagbagan, Simpang Damkar, Simpang Batu Sapi, Simpang Jangilus.

Selanjutnya, Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Palabuhanratu, Gunung Butak, Pantai Citepus dan terakhir di Pantai Karanghawu, Kecamatan Cisolok. Lokasi ini setiap libur dan cuti bersama perayaan Idul Fitri selalu dipadati kendaraan wisatawan yang datang daerah berbagai daerah.

Bagus mengatakan dalam upaya mengantisipasi kemacetan baik di jalur mudik maupun wisata, pihaknya sudah mempersiapkan personelnya untuk melakukan pengamanan, pengaturan dan lainnya.

Dalam antisipasi tersebut, pihaknya juga berkoordinasi dengan instansi terkait seperti dari unsur TNI, Dinas Perhubungan, Polisi Pamong Praja dan Dinas Pariwisata Kabupaten Sukabumi mengenai kesiapan pengamanan arus mudik maupun wisata.

Selain itu, menyiapkan jalur-jalur alternatif yang akan digunakan apabila ada pengalihan arus pada saat arus padat, mempersiapkan sarana prasarana rekayasa arus lalu lintas seperti water barier, tolo-tolo, spanduk imbauan dan rambu portable.

"Kami pun sudah menyiapkan pos pelayanan lalu lintas, pos terpadu, pos pengamanan dalam rangka Operasi Ketupat Lodaya 2022 di wilayah hukum Polres Sukabumi. Pos ini selain untuk mengatur dan mengamankan arus lalu lintas juga bisa dimanfaatkan oleh pemudik yang mencari berbagai informasi mulai dari kondisi arus lalu lintas, tempat pengisian BBM, lokasi istirahat atau tempat ibadah hingga lokasi jalur alternatif," katanya.

Baca juga: Menhub pastikan jalur KA Bogor-Sukabumi mulai layani mudik Lebaran

Baca juga: Polres Sukabumi petakan jalur mudik rawan kemacetan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel