Polda Jabar benarkan penangkapan tujuh teroris

·Bacaan 1 menit

Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Barat membenarkan ada penangkapan tujuh orang terduga teroris oleh personel Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri di Cirebon, Bogor, Bandung, dan Garut, pada Minggu (17/4).

"Benar ada penangkapan teroris oleh Densus 88. Para tersangka dibawa ke Mabes Polri," kata Kabidhumas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo di Bandung, Jawa Barat, Selasa.

Namun Ibrahim belum menjelaskan secara rinci identitas atau inisial tersangka serta asal daerah para tersangka yang ditangkap Densus 88 tersebut. Dalam penangkapan itu, tambahnya, Densus 88 bergerak sendiri tanpa bantuan personel dari Polda Jawa Barat.

Adapun terduga teroris yang ditangkap di Kota Bandung diketahui merupakan warga yang berdomisili di kawasan Cisaranten Kulon, Kecamatan Arcamanik. Ketua RW setempat, Sodikin, mengaku turut menjadi saksi dalam proses penggeledahan rumah terduga teroris berinisial A di kawasan Arcamanik itu.

Menurut Sodikin, penggeledahan dilakukan Minggu malam sekitar pukul 22.00 WIB. Namun sebelumnya, katanya, terduga teroris A telah ditangkap di tempat lain oleh Densus 88. Dari penggeledahan yang dilakukan, Sodikin mengatakan aparat Densus 88 mengamankan sejumlah barang seperti dokumen, ponsel, buku kitab, hingga sebilah samurai.

"Katanya, ini teroris sudah dicari dua tahun yang lalu, baru ditangkap sekarang," ujar Sodikin.

Baca juga: Polri sebut jaringan NII masif dan aktif di Indonesia
Baca juga: Densus 88 tangkap 5 tersangka teroris di Tangerang Selatan
Baca juga: Densus 88 sebut 16 tersangka teroris di Sumbar terafiliasi NII

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel