Polda Jambi selamatkan 492.612 jiwa dari penyalahgunaan narkoba

·Bacaan 2 menit

Direktorat Reserse Narkoba Polda Jambi selama setahun telah berhasil menyelamatkan 492.612 jiwa dari penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang di Provinsi Jambi.

"Sementara itu barang bukti yang disita Ditresnarkoba Polda Jambi dan jajaran selama 2021 berupa sabu-sabu sebanyak 33,137 kilogram, ganja 119,361 kilogram dan 1.030 batang tanaman ganja serta pil ekstasi 1.837 butir," kata Dirnarkoba Polda Jambi, Komisaris Besar Polisi Thomas Panji S, di Jambi, Provinsi Jambi, Selasa.

Baca juga: Petugas gagalkan penyelundupan 2.000 triheksifenidil ke Lapas Luwuk

Dari barang bukti narkoba itu jika diperkirakan untuk satu gram sabu bisa menyelamatkan selamatkan empat jiwa maka jika sabu seberat 33,137 kilogram yang kita sita berarti polisi berhasil menyelamatkan 132.692 jiwa dari penyalahgunaan narkoba khususnya sabu.

Sedangkan jika satu gram ganja kering bisa selamatkan tiga jiwa maka kita berhasil menyelamatkan 358.083 jiwa dan jika satu butir pil ekstasi digunakan satu orang maka kita menyelamatkan 1.837 jiwa. Jadi total yang berhasil diselamatkan 492.612 jiwa.

Baca juga: Polda Aceh tangani 1.305 kasus narkoba sepanjang 2021

Panji menyebutkan jika ditotalkan keseluruhan barang bukti sabu, ganja dan pil ekstasi yang berhasil disita estimasi nilainya mencapai Rp 43,7 miliar.

Ia bilang, jika dipersentasekan dengan tahun sebelumnya jumlah barang bukti sabu yang disita menurun sebesar 77,96 persen dan pil ekstasi menurun sebesar 78,96 persen, sedangkan barang bukti ganja yang disita meningkat sebesar 89,94 persen.

Baca juga: Polda Metro bubarkan kerumunan di Food Street Pantai Indah Kapuk

Untuk kasus narkotika yang diungkap selama 2021 sebanyak 729 kasus dengan tersangka sebanyak 1.077 orang yakni 1.022 pria dan 55 perempuan. Pengungkapan kasus narkotika di Jambi mengalami penurunan 3,82 persen.

"Hal ini dikarenakan Provinsi Jambi hanya daerah perlintasan bukan daerah tujuan. Namun, kita akan terus membongkar jaringan narkotika yang bisa merusak anak bangsa ini,” kata dia.

Baca juga: Polisi temukan paket sabu asal Afrika dengan alamat tujuan palsu

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel