Polda Metro Jaya Akan Tegur Bengkel Penjual Knalpot Bising

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Argo Wiyono mengatakan, pihaknya akan menegur para bengkel penjual knalpot bising di DKI Jakarta.

Menurut dia, untuk sementara teguran baru bersifat sosialisasi dan belum diterapkan sanksi.

"Kita akan ada imbauan, sanksi (memang) tidak ada, kita akan berikan sosialiasai," kata Argo kepada wartawan, Jumat (19/11/2021).

Meski tidak sanksi pidana dari Polda Metro Jaya, sanksi administratif bisa saja dikeluarkan dari pihak Pemprov DKI Jakarta.

Contohnya, saat bengkel tersebut ditemukan tidak mempunyai izin berdagang yang legal.

"Mungkin kalau sanksi itu jatuhnya kalau misal tokonya tidak berijin dan itu masuk ranah Satpol PP atau Reskrim misal (bengkel) ilegal," jelas dia.

Operasi Zebra Jaya

Diketahui, Operasi Zebra Jaya 2021 tengah diberlakukan oleh Polda Metro Jaya, selama 14 hari terhitung mulai 15-28 November 2021. Terdapat 255 pengendara yang ditindak polisi karena menggunakan knalpot bising.

"Selama empat hari Operasi Zebra Jaya beralngsung, 4.460 pengendara diberi teguran, sedangkan 1.010 ditilang. Mereka ditindak karena penggunaan pelat nomor yang tidak sesuai peruntukan, sirene dan rotator tidak sesuai dan pelanggaran berkendara lainnya," Argo menandasi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel