Polda Metro siapkan 400 bus mudik gratis

·Bacaan 2 menit

Polda Metro Jaya menyediakan 400 bus mudik gratis bagi masyarakat yang hendak pulang ke kampung halaman di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Yogyakarta untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah atau Lebaran 2022.

"Ada 400 bus dengan kapasitas 20.000 orang," kata Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Kuota mudik gratis Dishub DKI terisi lebih 66 persen

Sambodo mengatakan posko pendaftaran mudik gratis Polda Metro Jaya akan dibuka dari pukul 09.00 WIB sampai 16.00 WIB.

Posko pendaftaran mudik gratis dibuka sampai Minggu (24/4) dengan pemberangkatan pertama mulai Senin (25/4).

Terkait jumlah pemudik dalam program mudik gratis tersebut Sambodo belum bisa menyampaikan jumlahnya karena masih dalam pendataan.

"Sampai saat ini masih didata jumlah pemudik yang sudah terdaftar," ujarnya.

Meski demikian, Sambodo memastikan masih ada kursi yang tersedia bagi masyarakat yang hendak mengikuti program tersebut.

"Kursi masih tersedia," ujar Sambodo.

Sebelumnya, sebanyak 6.500 calon pemudik di Ibu Kota hingga saat ini telah mendaftar untuk program mudik gratis sejak dibuka pada Sabtu (16/4) dari total 11.680 tiket yang disediakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta.

"Jadi, kuota masih banyak, kami masih membuka pendaftaran," kata Kepala Bidang Angkutan Jalan Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta Yayat Sudrajat, di Jakarta, Senin (18/4).

Baca juga: Bersiap mudik gratis

Sedangkan untuk arus balik, Pemprov DKI menyediakan 8.000 tiket gratis sehingga total kuota tiket gratis yang disediakan untuk arus mudik dan balik mencapai 19.680 tiket.

DKI menyediakan 292 unit bus untuk melayani 17 kota dari Jakarta ke berbagai daerah di Pulau Jawa dan Sumatera untuk arus mudik dan 22 unit truk untuk mengangkut 660 motor pemudik.

Sedangkan untuk arus balik, DKI menyediakan 200 unit bus dan sembilan truk yang mengangkut 270 motor pemudik.

Nantinya, sepeda motor akan diberangkatkan lebih dahulu sesuai terminal keberangkatan calon pemudik.

Ia mengakui beberapa hari lalu akses pendaftaran sempat mengalami kendala karena sebanyak 4,8 juta orang mengakses laman http://www.mudikgratisdkijakarta.id.

Yayat menambahkan pihaknya mengutamakan warga dengan Kartu Tanda Penduduk (KTP) DKI mengikuti program mudik gratis ini.

Namun, pihaknya tidak menutup warga non-KTP DKI yang ikut asalkan masih tersedia kuota.

"Ini kan mengutamakan untuk KTP DKI. Kalau pun ada yang di luar KTP DKI, tetap kami terima selama kuota masih ada," imbuhnya.

Baca juga: Jakarta Barat buka posko verifikasi program mudik gratis

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel