Polda Papua Barat imbau masyarakat tak terprovokasi aksi tolak DOB

Kepolisian Daerah (Polda) Papua Barat mengimbau masyarakat tetap tenang dan beraktivitas seperti biasa serta tidak terprovokasi dengan rencana aksi demonstrasi terkait penolakan pembentukan daerah otonom baru (DOB) dan pencabutan otonomi khusus (otsus).

"Masyarakat umum agar beraktivitas seperti biasa, tidak terprovokasi ajakan kelompok tertentu lewat selebaran atau media sosial yang hendak menyampaikan aspirasinya di muka umum pada 10 Mei besok," kata Kabidhumas Polda Papua Barat Kombes Pol. Adam Erwindi dalam keterangan yang diterima di Manokwari, Senin malam.

Imbauan tersebut sebagai upaya menyikapi rencana aksi kelompok masyarakat yang akan menggelar aksi unjuk rasa, selasa (10/5), dengan agenda penolakan DOB dan pencabutan otsus di Papua Barat.

Erwindi meminta kepada kelompok masyarakat yang hendak menyampaikan aspirasinya di muka umum untuk menjalankan aksi dengan tertib dan tanpa melakukan hal-hal yang bersifat anarkisme.

Baca juga: DPRP akan terus kawal pembahasan DOB Papua

"Bagi kelompok masyarakat yang akan turun aksi diimbau agar menyampaikan aspirasi dengan tertib, jangan mau terprovokasi oleh oknum-oknum yang ingin membuat anarkis," katanya.

Dia menegaskan Polri sangat menjunjung tinggi demokrasi, karena kebebasan berpendapat serta berekspresi merupakan hak setiap warga negara sepanjang dalam koridor aturan yang berlaku.

"Polda Papua Barat akan tegas terhadap siapa saja yang berbuat anarkis. Ini amanat Kapolda agar Papua Barat secara umum tertib dan aman," tambahnya.

Dia juga mengingatkan jangan sampai ada provokasi atau penunggang yang mencoba membenturkan masyarakat dengan pemerintah dalam aksi demonstrasi tersebut.

"Hati-hati dengan provokasi, karena perlu kita ketahui bahwa wilayah Provinsi Papua Barat tidak ada pemekaran wilayah atau DOB. DOB hanya ada di wilayah Provinsi Papua," ujarnya.

Baca juga: Kapolres Jayapura: Warga jangan terprovokasi isu demo tolak DOB

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel