Polio hingga Difteri, 14 Penyakit yang Terobati Berkat Vaksin

·Bacaan 9 menit

Liputan6.com, Jakarta - Percepatan vaksin COVID-19 tengah jadi sorotan dan digencarkan banyak negara, dengan harapan bisa segera mengakhiri pandemi yang kian mengkhawatirkan. Meski belum dapat dipastikan apakan infeksi Virus Corona jenis tersebut bisa terobati dengan suntikan vaksin, upaya tersebut dilakukan untuk mencapai herd immunity (kekebalan massa) agar virus tak banyak menyebar.

Jauh sebelum upaya pengobatan vaksinasi COVID-19, sejumlah penyakit yang tak kalah mengkhawatirkan dilaporkan sukses terobati berkat Vaksin.

Berikut ini daftar 14 penyakit yang terobati berkat proses vaksinasi, dikutip dari situs CDC, Senin (15/7/2021):

1. Polio

Polio adalah penyakit menular yang melumpuhkan dan berpotensi mematikan yang disebabkan oleh virus polio.

Virusnya menyebar dari orang ke orang dan dapat menyerang otak serta sumsum tulang belakang orang yang terinfeksi, menyebabkan kelumpuhan.

Polio dieliminasi di Amerika Serikat dengan vaksinasi, dan penggunaan vaksin polio yang berkelanjutan telah membuat negara ini bebas polio. Tapi, polio masih menjadi ancaman di beberapa negara lain.

Memastikan bahwa bayi dan anak-anak divaksinasi adalah cara terbaik untuk mencegah polio kembali. Pastikan bayi Anda dilindungi dengan vaksin polio. Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan empat dosis vaksin polio (juga disebut IPV). Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 1-2 bulan

  • 4 bulan

  • 12-23 bulan

  • 4-6 tahun

2. Tetanus

Tetanus menyebabkan kekakuan otot yang menyakitkan dan rahang terkunci dan bisa berakibat fatal. Orang tua biasa memperingatkan anak-anak tentang tetanus setiap kali kita menggaruk, menggores, menusuk, atau mengiris diri kita sendiri pada sesuatu yang terbuat dari logam.

Saat ini, vaksin tetanus merupakan bagian dari vaksin penangkal penyakit yang disebut DTaP, yang memberikan perlindungan terhadap tetanus, difteri, dan pertusis (batuk rejan).

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan lima dosis vaksin DTaP.

Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 1-2 bulan

  • 4 bulan6 bulan

  • 12-23 bulan

  • 4-6 tahun

3. Flu (Influenza)

Flu adalah penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus influenza yang menginfeksi hidung, tenggorokan, dan paru-paru.

Flu dapat mempengaruhi orang secara berbeda berdasarkan sistem kekebalan, usia, dan kesehatan mereka. Tahukah Anda bahwa flu bisa berbahaya bagi anak-anak dari segala usia? Gejala flu pada anak bisa berupa batuk, demam, pegal-pegal, lelah, muntah, dan diare.

Setiap tahun di Amerika Serikat, anak-anak yang sehat dirawat di rumah sakit atau meninggal karena komplikasi flu. CDC memperkirakan bahwa sejak 2010, rawat inap terkait flu di antara anak-anak di bawah 5 tahun berkisar antara 7.000 hingga 26.000 di Amerika Serikat. Penting untuk diketahui bahwa anak-anak di bawah 6 bulan lebih mungkin berakhir di rumah sakit karena flu, tetapi terlalu muda untuk mendapatkan vaksin flu.

Cara terbaik untuk melindungi bayi dari flu adalah ibu mendapatkan vaksin flu selama kehamilan dan untuk semua pengasuh dan kontak dekat bayi untuk divaksinasi. Setiap orang berusia 6 bulan ke atas membutuhkan vaksin flu setiap tahun.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan vaksin flu setiap tahun mulai saat mereka berusia 6 bulan. Anak-anak di bawah usia 9 tahun yang divaksinasi untuk pertama kalinya membutuhkan dua dosis vaksin flu, dengan jarak setidaknya 28 hari.

4. Hepatitis B

Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Tahukah Anda bahwa di seluruh dunia lebih dari 780.000 orang per tahun meninggal karena komplikasi Hepatitis B?

Hepatitis B menyebar melalui darah atau cairan tubuh lainnya. Ini sangat berbahaya bagi bayi, karena virus hepatitis B dapat menyebar dari ibu yang terinfeksi ke anak selama kelahiran. Sekitar sembilan dari setiap 10 bayi yang tertular dari ibu mereka menjadi terinfeksi kronis, itulah sebabnya bayi harus mendapatkan dosis pertama vaksin hepatitis B segera setelah lahir.

Semua wanita hamil harus diuji dan semua bayi harus divaksinasi.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan tiga dosis suntikan Hepatitis B untuk perlindungan terbaik. Biasanya, anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • Sesaat setelah lahir

  • 1-2 bulan

  • 6 bulan

5. Hepatitis A

Vaksin Hepatitis A dikembangkan pada tahun 1995 dan sejak itu telah mengurangi jumlah kasus secara dramatis di Amerika Serikat.

Hepatitis A adalah penyakit hati yang menular dan ditularkan melalui kontak orang ke orang atau melalui makanan dan air yang terkontaminasi. Vaksinasi terhadap hepatitis A adalah cara yang baik untuk membantu bayi Anda tetap bebas Hep A dan sehat!

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan dua dosis vaksin hepatitis A.

Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 12-23 bulan

  • 6 bulan setelah dosis terakhir

6. Rubella

Rubella menyebar melalui batuk dan bersin. Ini sangat berbahaya bagi wanita hamil dan bayinya yang sedang berkembang.

Jika seorang wanita hamil yang tidak divaksinasi terinfeksi rubella, ia dapat mengalami keguguran atau bayinya dapat meninggal tepat setelah lahir. Selain itu, ia dapat menularkan penyakit tersebut kepada bayinya yang sedang berkembang yang dapat mengalami cacat lahir yang serius.

Pastikan Anda dan anak terlindung dari rubella dengan melakukan vaksinasi sesuai jadwal.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan dua suntikan vaksin MMR. Anak Anda harus mendapatkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 12-23 bulan

  • 4-6 tahunh

7. HIB

Hib (atau nama resminya, Haemophilus influenzae tipe b) tidak setenar beberapa penyakit lainnya, berkat vaksin

Hib dapat menyebabkan kerusakan serius pada sistem kekebalan anak dan menyebabkan kerusakan otak, gangguan pendengaran, atau bahkan kematian. Hib kebanyakan menyerang anak-anak di bawah lima tahun. Sebelum vaksin, lebih dari 20.000 anak terinfeksi setiap tahun.

Dari anak-anak ini, satu dari lima di antaranya mengalami kerusakan otak atau menjadi tuli. Bahkan dengan pengobatan, sebanyak satu dari 20 anak dengan meningitis Hib meninggal.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan empat dosis vaksin Hib. Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 1-2 bulan

  • 4 bulan

  • 6 bulan (untuk beberapa merek)

  • 12-23 bulan

8. Campak

Ilustrasi Vaksin
Ilustrasi Vaksin

Tahukah Anda bahwa anak Anda bisa terkena campak hanya dengan berada di ruangan tempat penderita campak berada, bahkan hingga dua jam setelah orang tersebut pergi?

Campak sangat menular, dan bisa serius, terutama untuk anak kecil. Karena campak adalah umum di bagian lain dunia, orang yang tidak divaksinasi bisa terkena campak saat bepergian dan membawanya ke Amerika Serikat.

Siapa pun yang tidak terlindungi dari campak berisiko, jadi pastikan untuk selalu mengikuti perkembangan vaksin anak Anda.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan dua dosis vaksin MMR. Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 12-23 bulan

  • 4-6 tahun

  • Bayi berusia 6 hingga 11 bulan harus mendapatkan satu dosis suntikan MMR sebelum bepergian ke luar negeri.

  • Bayi yang divaksinasi sebelum usia 12 bulan harus divaksinasi ulang pada atau setelah ulang tahun pertama mereka dengan dua dosis, masing-masing dosis dijeda paling sedikit 28 hari.

9. Batuk Rejan (Pertusis)

Batuk rejan, atau pertusis, adalah penyakit yang sangat menular yang dapat mematikan bagi bayi.

Batuk rejan dapat menyebabkan batuk hebat yang tidak terkendali, yang seringkali membuat sulit bernapas. Nama "rejan"-nya berasal dari suara napas tajam tepat setelah batuk.

Pada bayi, penyakit ini juga dapat menyebabkan jeda napas yang mengancam jiwa tanpa batuk sama sekali.

Batuk rejan sangat berbahaya bagi bayi yang terlalu muda untuk divaksinasi sendiri. Ibu harus mendapatkan vaksin batuk rejan selama setiap kehamilan untuk memberikan perlindungan kepada bayi mereka sebelum lahir.

Sangat penting bagi bayi Anda untuk mendapatkan vaksin batuk rejan tepat waktu sehingga ia dapat mulai membangun perlindungannya sendiri terhadap penyakit tersebut.

Sejak 2010, antara 15.000 dan 50.000 kasus batuk rejan dilaporkan setiap tahun di Amerika Serikat, dengan kasus dilaporkan di setiap negara bagian.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan lima dosis vaksin DTaP.

Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 1-2 bulan

  • 4 bulan

  • 6 bulan

  • 12-23 bulan

  • 4-6 tahun

10. Penyakit Pneumokokus

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang disebut Streptococcus pneumoniae. Ini menyebabkan infeksi telinga, infeksi sinus, pneumonia, dan bahkan meningitis, sehingga sangat berbahaya bagi anak-anak.

Kuman dapat menyerang bagian tubuh—seperti otak atau sumsum tulang belakang—yang biasanya bebas dari kuman. Pastikan Anda menjaga anak-anak aman dari penyakit berbahaya ini dengan melakukan vaksinasi.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan empat dosis vaksin konjugat pneumokokus (juga disebut PCV13). Satu dosis pada masing-masing usia berikut:

  • 1-2 bulan

  • 4 bulan

  • 6 bulan

  • 12-23 bulan

11. Rotavirus

Rotavirus menular dan dapat menyebabkan diare yang parah, seringkali disertai muntah, demam, dan sakit perut, kebanyakan pada bayi dan anak kecil. Anak-anak dapat mengalami dehidrasi parah akibat penyakit ini dan perlu dirawat di rumah sakit.

Jika anak dehidrasi tidak mendapatkan perawatan yang dibutuhkan, mereka bisa meninggal.

Rotavirus adalah salah satu vaksin pertama yang bisa didapatkan bayi; itu cara terbaik untuk melindungi anak Anda dari penyakit rotavirus.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan dua atau tiga dosis vaksin (tergantung mereknya) pada usia berikut:

  • 1-2 bulan

  • 4 bulan

  • 6 bulan (jika mendapatkan vaksin RotaTeq)

12. Penyakit Gondok

Gondongan terkenal karena menyebabkan pipi bengkak dan rahang bengkak. Ini karena pembengkakan kelenjar ludah.

Gejala lain termasuk demam, nyeri kepala dan otot, dan kelelahan.

Gondongan adalah penyakit menular dan tidak ada pengobatan. Gondongan masih menjadi ancaman hari ini—setiap tahun, orang-orang di Amerika Serikat terkena gondongan.

Dalam beberapa tahun terakhir, wabah gondok telah terjadi di tempat-tempat di mana ada kontak yang dekat dan berkepanjangan dengan orang yang terinfeksi, seperti berada di kelas yang sama atau bermain di tim olahraga yang sama. Vaksin MMR melindungi Anda dan keluarga Anda dari penyakit gondok, campak, dan rubella.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan dua dosis suntikan MMR. Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 12-23 bulan

  • 4-6 tahun

13. Cacar air

Cacar air adalah penyakit yang menyebabkan ruam lepuh yang gatal dan demam. Seseorang dengan cacar air mungkin memiliki banyak lepuh—sebanyak 500 di sekujur tubuhnya. Cacar air bisa menjadi serius dan bahkan mengancam jiwa, terutama pada bayi, orang dewasa, dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Bahkan anak yang sehat pun bisa menjadi sangat sakit. Memvaksinasi anak-anak pada usia dini sangat penting untuk menjaga kesehatan anak-anak Anda.

Dokter menyarankan agar anak Anda mendapatkan dua suntikan cacar air. Anak Anda akan membutuhkan satu dosis pada setiap usia berikut:

  • 12-23 bulan

  • 4-6 tahun

14. Difteri

Sebagian besar dari kita hanya tahu difteri sebagai penyakit yang tidak jelas sejak dulu, berkat vaksin difteri yang didapat bayi.

Vaksin ini, yang disebut DTaP, memberikan perlindungan terhadap difteri, tetanus, dan pertusis (batuk rejan). Meskipun dapat dicegah, difteri tetap ada. Ini dapat menyebabkan lapisan tebal di bagian belakang hidung atau tenggorokan yang membuat sulit bernapas atau menelan. Difteri juga dapat menyebabkan gagal jantung.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel