Polisi Bekuk Tukang Tambal Ban Penebar Ranjau Paku

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Polisi membekuk BIP (43) yang sengaja menebar paku di ruas Jalan Gatot Subroto dan MT Haryono, Jakarta. Akibat ulahnya, banyak pengendara yang ban kendaraannya kempis

Kapolsek Tebet Kompol Alexander Yurikho Hadi menerangkan, jenis paku yang disebar tak seperti pada umumnya. Paku ini memiliki rongga, dan jika terkena maka ban langsung kehilangan tekanan dan angin sehingga pengendara harus ganti ban. Kalau pun dipaksa, ban tersebut akan rusak.

"Jika paku biasa masuk ke ban seperti tubeless maka ban tak cepat kehilangan tekanan atau angin tapi karena ini adalah berongga, maka dengan sangat terpaksa kendaraan roda dua harus tambal ban dan ini dibuat dari rangka payung," kata dia saat konferensi pers, Jumat (24/9/2021).

Alexander menerangkan, BIP bekerja sebagai tukang tambal ban yang selalu berpindah-pindah dengan memanfaatkan gerobak. Adapun, di dalam gerobak ada kompresor angin dan peralatan tambal ban.

Patok biaya sampai Rp 75 ribu

Aksi menebar paku itu dilakukan untuk memperoleh keuntungan berlipat. Alexander mengatakan, biasanya harga pasaran tambal ban berkisar Rp 20 ribu. Tapi yang dipatok oleh BIP biaya bisa Rp 75 ribu.

"Artinya hampir 3 kali lipatnya, ini modus dan motif tersangka untuk ambil keuntungan," ujar dia.

Tim Saber PJR Polda Metro Jaya dan Polsek Tebet mengamankan BIP pada Kamis 22 September sekitar pukul 01.00 WIB. Atas perbuatannya, BIP dijerat Pasal 192 KUHP tentang larangan merintangi jalur yang digunakan lalu lintas dengan ancaman hukuman 9 tahun penjara.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel