Polisi Jerat Afriyani dengan Pasal Pembunuhan  

TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Daerah Metro Jaya akhirnya menjerat sopir Xenia maut Afriyani Susanti dengan Pasal 338 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana tentang pembunuhan yang disengaja. Juru bicara Kepolisian Daerah Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto mengatakan bahwa pihaknya sudah berkoordinasi dengan kejaksaan ihwal penerapan pasal pembunuhan tersebut.

»Jaksa mempersilakan polisi untuk menyertakan pasal itu,” kata Rikwanto di Markas Polda Metro Jaya pada Selasa siang, 31 Januari 2012.

Rikwanto mengatakan, polisi akan terus berkoordinasi dengan jaksa khusus terkait penerapan pasal pembunuhan tersebut. »Jika ada yang kurang, jaksa beri petunjuk,” katanya.

Rikwanto mengatakan penyidikan kepolisian sejauh ini membuka kemungkinan polisi untuk menerapkan pasal pembunuhan tersebut. Untuk memperkuat pasal sangkaan, polisi akan memastikan olah tempat kejadian perkara, termasuk temuan Pusat Laboratorium Forensik.

Penyidik nanti juga akan mendalami kegiatan yang dilakukan Afriyani sebelum terjadinya kecelakaan. »Termasuk pesta-pestanya,” kata Rikwanto. Hal tersebut, kata Rikwanto, dilakukan untuk memastikan adanya unsur kesengajaan dalam kasus kecelakaan tersebut.

Selain menjerat Afriyani dengan pasal pembunuhan, kepolisian juga menambah jeratan Pasal 311 dari Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Pasal ini belum disebutkan polisi sebelumnya.

Pasal 311 UU menyebutkan bahwa setiap orang yang dengan sengaja mengemudikan kendaraan dengan cara atau keadaan yang membahayakan nyawa bisa dijerat hukuman 12 tahun penjara seandainya korban meninggal dunia.

Pada Jumat lalu, pengacara Afriyani Susanti, Efrizal, enggan mengomentari materi tuntutan hukum yang bakal menjerat kliennya. Menurut Efrizal, hanya pihak berwenang, yaitu kepolisian, yang berhak menjerat Afriyani.

Ahad, 23 Januari 2012, mobil Daihatsu Xenia yang disopiri Afriani melaju kencang dan menghantam belasan pejalan kaki di trotoar dan halte di Jalan M.I. Ridwan Rais, Gambir, Jakarta Pusat. Mobil baru berhenti setelah menabrak halaman kantor Kementerian Perdagangan.

Akibat tabrakan maut itu, sembilan orang tewas dan tiga terluka. Para korban mayoritas adalah warga yang baru saja pulang berolahraga di Monas. Sembilan orang yang tewas yakni Moch Hudzaifah alias Ujay, 16 tahun, Firmansyah (21), Suyatmi (51), Yusuf Sigit (16), Ari (2,5), Nanik Riyanti (25), Fifit Alfia Fitriasih (18),  Wawan (17) dan Akbar. Sementara tiga orang luka, yakni Siti Mukaromah (30), Keny (8), dan Teguh Hadi Purnomo (30).

ANANDA BADUDU

Berita Terkait

Polisi Masih Buru Penjual Ekstasi Xenia Maut

Berkas Xenia Maut Secepatnya Dilimpahkan ke Pengadilan

Polisi Konfrontir Sopir Xenia Maut Cs

Berkas Pemeriksaan Afriyani Hampir Rampung

Keselamatan Pejalan Kaki di Tragedi Tugu Tani

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.