Polisi Laos Berhasil Gagalkan Penyelundupan Narkoba Terbesar di Asia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Vientiane - Polisi di Laos melakukan penyitaan narkoba terbesar yang pernah tercatat di Asia.

Dilansir dari laman BBC, Jumat (29/10/2021), petugas berhasil mencegat sebuah truk yang membawa 55 juta tablet metamfetamin dan lebih dari 1,5 ton sabu, kata badan kejahatan PBB.

Penemuan tersebut terjadi setelah polisi menghentikan truk yang membawa peti bir di Bokeo, yang berbatasan dengan Thailand dan Myanmar.

Daerah ini dikenal sebagai Segitiga Emas yang memiliki sejarah panjang menjadi tempat bahaya yang signifikan penghasil narkoba utama.

Jeremy Douglas, perwakilan regional Asia Tenggara untuk Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC), mengatakan kepada BBC bahwa ini adalah "penyitaan terbesar dalam sejarah Asia Timur dan Tenggara".

Di Inggris, tablet amfetamin adalah Kelas B dan metamfetamin kristal adalah Kelas A.

Ada peningkatan yang signifikan dalam pasokan narkoba Segitiga Emas dalam beberapa bulan terakhir karena kerusuhan di negara bagian Shan Myanmar, yang berbatasan dengan China, Laos dan Thailand, kata Douglas.

"Tetangga dan wilayah yang lebih luas benar-benar dibanjiri metamfetamin, dan ada sedikit keraguan yang terkait dengan situasi pemerintahan di Shan," katanya.

COVID-19 dan langkah-langkah keamanan di perbatasan Yunan China dengan Myanmar “nampaknya setidaknya sebagian mengapa perdagangan manusia meningkat ke timur ke Laos dan selatan ke Thailand" untuk menghindari kerugian, tambahnya.

Hasil tangkapan besar itu dikemas ke dalam peti bir Lao Brewery.

Lao Brewery Company mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka "tidak terlibat dalam kasus ini sama sekali".

"Kami sangat kecewa bahwa peti kami telah disalahgunakan sebagai kedok untuk kegiatan ilegal dan tidak akan ragu untuk menindak tindakan ilegal tersebut segera terhadap siapa pun yang menyalahgunakan aset perusahaan kami," katanya dalam sebuah pernyataan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pembatasan di Perbatasan Mendorong Geng Narkoba ke Rute Baru

Ilustrasi Narkoba (RenoBeranger/ Pixabay)
Ilustrasi Narkoba (RenoBeranger/ Pixabay)

Perbatasan China dengan Myanmar dulunya dikenal sebagai negara Wild West - tempat di mana narkoba, uang, dan orang dapat dengan mudah menyeberang dari satu negara ke negara lain.

Perjudian adalah ilegal di sebagian besar China, tetapi kasino freewheeling beroperasi tepat di seberang perbatasan.

Siapapun yang ingin melarikan diri dari China mungkin akan keluar melalui Myanmar. Selama bertahun-tahun, polisi dan petugas bea cukai tanpa ragu-ragu memalingkan wajah.

Sikap santai itu tampaknya telah berubah.

China telah memperketat kontrol perbatasan atas kekhawatiran bahwa kerusuhan yang meningkat di negara bagian tetangga Myanmar, Shan, setelah kudeta Februari mungkin meluas ke wilayahnya.

Pandemi juga memainkan peran dalam penumpasan perbatasan, ketika para pejabat China mengamati penyebaran COVID-19 yang merajalela dalam Negara Myanmar.

Pembatasan di perbatasan baru Beijing telah memaksa geng narkoba Burma untuk mengubah rute perdagangan mereka dan itu berdampak buruk bagi kawasan tersebut.

China belum merilis statistik narkobanya sendiri, tetapi tampaknya lebih banyak obat-obatan terlarang sekarang mengalir keluar dari Myanmar dan masuk ke dalam Segitiga Emas dan sekitarnya.

Reporter: Ielyfia Prasetio

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel