Polisi Myanmar Gunakan Water Cannon Saat Bubarkan Demonstran Anti-Kudeta

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Yangon - Demonstrasi pro-demokrasi yang menolak kudeta militer Myanmar masih berlangsung di Ibu Kota Naypyitaw. Polisi pun membubarkan pengunjuk rasa anti-kudeta itu dengan menyemprotkan water cannon pada Senin (8/2/2021).

Dikutip dari laman Straits Times, seorang fotografer AFP di tempat kejadian mengatakan, demonstrasi di Myanmar telah berlanjut untuk hari ketiga. Aksi mereka turun ke jalan untuk menentang kudeta dan penahanan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi oleh militer pada pekan lalu.

Fotografer AFP melihat dua orang terluka, dan rekaman media sosial dari insiden tersebut menunjukkan dua pria pingsan setelah disemprot dengan air yang dicurigai mengandung bahan kimia. Polisi tampak berhenti menggunakan meriam air setelah pengunjuk rasa mengajukan banding kepada mereka, tetapi aksi demonstrasi terus berlanjut.

Ribuan pengunjuk rasa anti-kudeta berbaris di kota-kota di seluruh Myanmar pada Senin, kata saksi mata.

Seruan untuk bergabung dalam protes dan mendukung kampanye pembangkangan sipil semakin keras dan terorganisir sejak kudeta Senin lalu, yang menuai kecaman internasional.

Di kota terbesar Yangon, sekelompok biksu berbaris di barisan dengan para pekerja dan mahasiswa. Lebih dari 1.000 orang berkumpul di sebuah taman pada tengah pagi. Mereka mengibarkan bendera Buddha multi-warna di samping spanduk merah dengan warna Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi, kata saksi mata.

"Bebaskan Pemimpin Kami, Hormati Suara Kami, Tolak Kudeta Militer," demikian yang dituliskan oleh demonstran Myanmar.

Tolak Kudeta

Demonstran anti-kudeta Myanmar di Yangon melayangkan salut tiga jari ala The Hunger Games, simbol pembangkangan terhadap pemerintahan totaliter (AFP PHOTO)
Demonstran anti-kudeta Myanmar di Yangon melayangkan salut tiga jari ala The Hunger Games, simbol pembangkangan terhadap pemerintahan totaliter (AFP PHOTO)

Tanda lainnya bertuliskan "Selamatkan Demokrasi" dan "Katakan Tidak pada Kediktatoran". Banyak pengunjuk rasa mengenakan pakaian hitam pada saat itu.

"Kami petugas kesehatan memimpin kampanye ini untuk mendesak semua staf pemerintah untuk bergabung dengan (gerakan pembangkangan sipil)," kata Aye Misan, seorang perawat di sebuah rumah sakit pemerintah pada sebuah protes di kota terbesar Yangon.

"Pesan kami kepada publik bertujuan untuk sepenuhnya menghapus rezim militer ini dan kami harus berjuang untuk takdir kami."

"Ini hari kerja, tapi kami tidak akan bekerja meskipun gaji kami dipotong," kata seorang pengunjuk rasa, pekerja pabrik garmen berusia 28 tahun, Hnin Thazin, kepada AFP.

Polisi di ibu kota Naypyidaw menembakkan semburan singkat meriam air terhadap sekelompok pengunjuk rasa yang berkumpul. Di kota terbesar kedua Myanmar, Mandalay, lebih dari seribu orang juga berkumpul hingga tengah pagi.

Dan ratusan terlihat berbondong-bondong di ibu kota Naypyitaw, mengendarai sepeda motor dan membunyikan klakson mobil, sementara aksi unjuk rasa besar juga dilaporkan di kota-kota lain.

Simak video pilihan di bawah ini: