Polisi Pakaghokan Indak Salosainyo Kojo Taman Kota Bangkinang

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Pekanbaru - Unit Tindak Pidana Korupsi Satuan Reserse Kriminal Polres Kampar tongah mencaitau indak salosainyo kojo mampaelok taman kota Bangkinang. Tujuannyo mancaitau ado atau indaknyo panyimpangan sehinggo proyek saogo Rp5,8 miliar iko ndak salosai topek wakotu.

Kepalo Satuan Reserse Kriminal Polres Kampar Ajun Komisaris Berry Juana Putra dikonfirmasi indak maelak hal tasobuik.

"Kiniko masih dalam proses caitau," kato Berry, Robu, 27 Oktober 2021.

Kojo mampaelok taman kota iko ado di satuan kojo Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman Kabupaten Kampar. Tukang borongnyo adolah CV Kerja Sama & Co.

Adopun maso pangojoannyo adolah 180 aghi dan maso pemeliharaan 180 aghi kalender manggunokan APBD 2020. Hinggo abi kontrak, pangojoannyo yang indak jauwo dahgi rumah dinas bupati Kampar iko tak salosai.

Yang punyo CV tasobuik, Idris manyobuik jiko pihaknyo indak tolok manyalosaikan kojo iko. Inyo menyampaikan cuaca indak mandukuong karena aghi paujan.

Selain hal tasobuik, ado penyobab lain yang menjadi alasan pihaknyo indak tolok manyalosaikan kojo iko. Di antaghonyo material dan kughang tanago kojo.

"Jadi itu sobabnyo (kojo ndak salosai)," citonyo.

Sebagai infomasi, taman kota Bangkinang sabolun dipaancak menjadi tompek uwang bakumpul juo bamain sebelum Covid-19. Di lokasi iko banyak tasodio pamainan anak ketek dan manjue makan.

Tompek pamainan anak ketek kemudian dipindahan indak jawuo daghi situ. Hanyo ajo banyak yang tutuik karano lokasinyo sompik.

Bahasa yang digunakan adalah bahasa ocu yang menjadi bahasa ibu di Kabupaten Kampar, Riau. Artikel berbahasa daerah ini bagian dari program Liputan6.com dalam rangka Hari Sumpah Pemuda.

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Polisi Usut Gagalnya Renovasi Taman Kota Bangkinang

Unit Tindak Pidana Korupsi Satuan Reserse Kriminal Polres Kampar tengah mengusut gagalnya renovasi taman kota Bangkinang. Tujuannya untuk mengetahui apakah ada penyimpangan sehingga proyek bernilai Rp5,8 miliar itu tidak selesai tepat waktu.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Kampar Ajun Komisaris Berry Juana Putra dikonfirmasi tak menampik hal tersebut.

"Saat ini masih dalam proses penyelidikan," kata Berry, Rabu, 27 Oktober 2021.

Renovasi taman kota ini berada di satuan kerja Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman Kabupaten Kampar. Kontraktornya adalah CV Kerja Sama & Co.

Adapun masa pelaksanaan proyek adalah 180 hari dan masa pemeliharaan 180 hari kalender menggunakan APBD 2020. Hingga habis kontrak, pengerjaan proyek yang berada tak jauh dari Rumah Dinas Bupati Kampar itu tidak selesai.

Pemilik CV tersebut, Idris mengakui jika pihaknya tidak mampu menyelesaikan pengerjaan proyek. Dia menyampaikan, kondisi cuaca tak mendukung karena musim hujan.

Selain itu, ada sejumlah faktor lain yang menjadi alasan pihaknya tidak mampu menyelesaikan proyek. Di antaranya material dan tenaga kerja kurang.

"Jadi itulah penyebabnya (pekerjaan tak selesai)," ujarnya.

Sebagai informasi, taman kota Bangkinang sebelum direnovasi menjadi pusat keramaian dan berkumpulnya masyarakat sebelum Covid-19. Di lokasi ini disediakan ragam permainan anak dan lapak penjual makanan.

Lokasi permainan anak kemudian dipindahkan tak jauh dari lokasi. Hanya saja, perlahan usaha permainan anak ini banyak yang gulung tikar karena lokasinya sempit.

Simak video pilihan berikut ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel