Polisi Periksa 50 Saksi Kasus Dugaan Ujaran Kebencian Bahar bin Smith

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Polisi masih melakukan penyidikan terkait kasus dugaan ujaran kebencian dengan unsur Suku, Agama, Ras dan Antargolongan (SARA) yang melibatkan penceramah Bahar bin Smith. Sejauh ini sudah ada 50 saksi yang diperiksa dengan dengan enam barang bukti.

"Adapun perkembangan sampai hari ini saksi yang telah diperiksa bertambah menjadi total 50 orang dan enam item barang bukti," tutur Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan kepada wartawan, Sabtu (1/1/2022).

Menurut Ahmad, penyidik membagi penanganan kasus menjadi dua tempat kejadian perkara (TKP). Pertama di Bandung yang merupakan lokasi awal Bahar bin Smith berceramah diduga berisikan ujaran kebencian dengan 15 saksi, kemudian yang kedua di Garut dengan 10 saksi.

Sementara, saksi pelapor empat orang dan saksi ahli sebanyak 21 orang. Kemudian untuk barang bukti tambahan ada satu ponsel dengan TKP Garut dan satu flashdisk TKP Bandung.

"Semua barang bukti digital atau digital evidence yang telah kami sita dan telah dikirim ke Laboratorium Digital Forensik Bareskrim Mabes Polri untuk dilakukan pemeriksaan," jelas Ahmad.

Untuk diketahui, penyidik Polda Metro Jaya tengah mengusut kasus tindak pidana terkait SARA yang diduga dilakukan penceramah Bahar bin Smith dan Eggi Sudjana. Kasus tersebut dilaporkan Ketua Cyber Indonesia, Husin Shahab.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Endra Zulpan mengatakan, pihaknya akan memanggil Habib Bahar dan Eggi Sudjana untuk dimintai klarifikasi.

"Saat ini penyidik kita sedang melakukan penyelidikan dan pendalaman terkait dengan laporan tersebut. Tentunya, ke depan ini akan berproses secara hukum," kata Endra Zulpan, Kamis (23/12/2021).

Zulpan menyampaikan, penyidik telah mempelajari kasus tindak pidana SARA yang diduga dilakukan Bahar Bin Smith dan Eggi Sudjana.

Penyidik, kata dia, telah mengantongi bukti berupa rekaman video yang menampilkan Bahar Bin Smith dan Eggie Sudjana menyampaikan pernyataan berbau SARA. Video tersebut diberikan Husin Sahab sebagai salah satu barang bukti.

"Pelapor memiliki data, artinya memiliki bukti terkait dengan visualisasi atau pun rekam jejak digital terkait dengan laporan itu yang disertakan saat membuat laporan. Jadi tentunya kita akan agendakan untuk melanjutkan prosesnya ini," ujar dia.

Ucapan KSAD Disebut Dipelintir

Ketua Cyber Indonesia, Husin Shahab menuding, Bahar Bin Smith dan Eggi Sudjana telah memelintir ucapan KSAD Jenderal Dudung Abdurachman di Podcast Deddy Corbuzier.

Adapun, saat itu KSAD pernah menjelaskan soal cara berdoanya yang simple. Namun, ucapan perihal Tuhan kita bukan orang Arab ini diplintir.

"Pak dudung hanya jelaskan cara dia berdoa dia bilang saya pakai Bahasa Indonesia aja karena Tuhan Kita Bukan Orang Arab. Statemen Pak Dudung ini apa salahnya karena kan memang benar Tuhan Kita Bukan Orang Arab. Tuhan Kita Bukan Arab, Tuhan kita itu bukan orang kan emang bener. Tuhan bukan Arab atau orang," kata Husin di Polda Metro Jaya, Senin (20/12/2021).

Husin menyebut, Eggi sudjana dalam Podcast akun youtube Revolusi Akhlak mempelintir ucapan itu sendiri seolah-olah seolah-olah Dudung Abdurachman setarakan antara manusia dan Tuhan.

"Ini jadi masalah. Dia berbohong. Beri penjelesan ke masyarakat lewat podcast pelintir bahasa Pak dudung itu dapat timbulkan kebencian," terang dia.

Bahkan, Eggi Sudjana membawa-bawa ayat-ayat Alquran untuk mempermasalahkan pernyataan Dudung Abdurachman.

Sama halnya dengan Bahar Bin Smith ikut memelintir ucapan Dudung Abdurachman soal Tuhan kita bukan orang Arab.

Padahal, Dudung Abdurachman tidak pernah menyebutkan dalam Podcast di Deddy Cobuzier bahwa dia tidak mau berdoa dengan Bahasa Arab atau benci kepada orang Arab dan Dudung Abdurachman juga tidak bilang Tuhan itu disamakan dengan makhluk.

"Inilah yang kenapa kami laporkan karena kalau tidak, ini akan sesatkan masyarakat awam khususnya akan terprovokasi dngn statement Eggi dan Bahar Bin Smith," terang dia.

Bahar Bin Smith dan Eggi Sudjana dilaporkan pada 7 Desember 2021. Laporan terdaftar dengan nomor LP/B/6146/XII/2021/SPKT POLDA METRO JAYA.

Pelapor mempersangkakan Bahan Bin Smith dengan Pasal 28 Ayat 2 juncto Pasal 45A Ayat 2 dan atau Pasal 32 Ayat 1 juncto Pasal 48 Ayat 1 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang ITE dan atau Pasal 14 dan 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan atau Pasal 207 KUHP.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel