Polisi: Tewasnya penjual bakso keliling diduga akibat tabrak lari

Polres Sukabumi menduga kematian penjual bakso keliling di Palabuhanratu yakni Samino (62) yang jasadnya ditemukan dalam selokan sedalam tiga meter di Desa Jayanti, Kabupaten Sukabumi, Jabar pada Selasa (30/8) merupakan korban tabrak lari.

"Dari hasil gelar perkara yang melibatkan personel Satreskrim dan Satlantas Polres Sukabumi yang kami laksanakan pada Rabu ini, penyebab kematian penjual bakso keliling tersebut mengarah kepada kasus tabrak lari," kata Kapolres Sukabumi AKBP Dedy Dharmawansyah di Sukabumi, Rabu (31/8).

Menurut Dedy, pihaknya serius dalam penanganan atau penyelidikan kasus ini, jika dugaan tersebut benar bahwa Samino merupakan korban tabrak lari maka pihak tentu melakukan pengejaran kepada pelakunya.

Namun demikian, dugaan tabrak lari ini pun diperkuat dengan hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) di mana di lokasi terdapat bekas kecelakaan, sehingga temuan ini menjadi pembahasan utama pihaknya pada gelar perkara.

Baca juga: Wartawan Elshinta jadi korban tabrak lari di fly over Kuningan

Baca juga: Polisi masih selidiki dugaan tabrak lari tewaskan pesepeda di Jaksel

Selain itu, dilihat dari hasil visum et repertum terdapat sejumlah luka akibat benturan dengan benda tumpul pada tubuh korban, namun luka-luka kemungkinan bukan akibat kekerasan atau aksi penganiayaan.

"Kami berharap dalam waktu dekat bisa memecahkan kasus tewasnya penjual bakso keliling ini dan dipastikan jajaran Polres Sukabumi serius dalam penanganannya," tambahnya.

Sementara, Kanit PPA Satreskrim Polres Sukabumi Bayu Sunarti mengatakan jasad Samino sudah diantarkan langsung oleh pihaknya ke kampung halamannya di Kampung Beduglor, RT 01/09, Desa Sanggang, Kecamatan Bulu, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah.

Pihaknya mengantarkan langsung jasad korban karena atas kepedulian dari Kapolres Sukabumi AKBP Dedy Dharmawansyah yang memerintahkan personelnya untuk mengantar jenazah penjual bakso keliling tersebut. "Jenazah Samino diterima langsung oleh pihak keluarga dan Kades Sanggang," katanya.

Selain mengantar jenazah, pihaknya juga menyerahkan santunan atau bantuan dari Kapolres Sukabumi yang diterima langsung oleh istri korban. Bantuan itu untuk meringankan penderitaan keluarganya.

Baca juga: Polres Madiun tangkap pelaku tabrak lari tewaskan dua orang di tol

Baca juga: Polisi Kediri berhasil amankan sopir truk penabrak santri