Polres Aceh Barat sita sabu senilai Rp400 juta dari empat tersangka

Petugas Kepolisan Resort (Polres) Aceh Barat menyita narkotika jenis sabu-sabu seberat 379 gram atau senilai Rp400 juta lebih, dari empat tersangka yang ditangkap dari sejumlah lokasi terpisah di daerah ini.

“Barang bukti narkotika yang kita amankan ada bentuk serbuk dan ada yang masih berbentuk batu kristal,” kata Kapolres Aceh Barat AKBP Pandji Santoso didampingi Kasat Narkoba, Iptu Rangga Setyadi di Meulaboh, Kamis.

Kapolres Pandji Santoso menjelaskan tersangka pertama dibekuk berinisial ZR (25 tahun) warga Kecamatan Samatiga, Aceh Barat.

Dari tangan tersangka ZR polisi mendapati sabu-sabu dengan berat bersih 298 gram lebih.

Baca juga: Kemenko Polhukam ajak warga Aceh bantu pemerintah perangi narkoba

Kemudian, tersangka kedua berinisial RZ (25 tahun) warga Kecamatan Samatiga dan tersangka berinisial AU (36 tahun) warga Kecamatan Johan Pahlawan, Aceh Barat dan dari tangan keduanya petugas juga mengamankan barang bukti sabu seberat 19 gram.

Kemudian polisi juga menangkap tersangka berinisial RK (44 tahun) warga Kecamatan Darul Makmur, Kabupaten Nagan Raya, Provinsi Aceh yang dibekuk di Desa Lapang, Kecamatan Johan Pahlawan, Aceh Barat.

Dari tangan RK, polisi juga menemukan narkotika berupa sabu seberat 62 gram lebih.

Kapolres Pandji Santoso mengatatakan atas perbuatannya, keempat tersangka disangkakan dengan Pasal 114 ayat 2 Juncto Pasal 112 Ayat 4 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2009 Tentang Narkotika, dengan ancaman hukuman penjara paling lama 20 tahun.

Baca juga: Terdakwa kepemilikan 133 kilogram sabu-sabu divonis seumur hidup

“Kami sudah berkomitmen, bukan hanya untuk membereskan narkoba saja, kami akan miskinkan para pengedar narkoba dengan undang-undang pencucian uang. Hasil dari narkoba ini akan kami telusur dan akan kami sita,” kata Kapolres Pandji Santoso.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel