Polresta Ambon musnahkan enam ton sopi

Polresta Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease memusnahkan barang bukti berupa sopi (minuman keras setempat) tanpa pemilik yang jumlahnya lebih dari enam ton senilai Rp400 juta.

"Totalnya ada 6.827 liter minuman beralkahol hasil produksi masyarakat yang disita sejak Januari hingga pekan kedua Juli 2022, dan yang dimusnahkan hari ini adalah 3.500 liter," kata Kepala Polresta Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease, Komisaris Besar Polisi Raja Arthur Simamora, di Ambon, Kamis.

Baca juga: Polsek Pelabuhan Yos Sudarso Ambon memusnahkan 260 liter minuman keras

Menurut dia, lebih dari enam ton liter sopi ini disita seluruh jajarannya selama enam bulan ini. "Pemusnahan 3.500 liter miras jenis sopi dilakukan hari ini di Mapolresta, sementara sisanya telah dimusnahkan di jajaran Polsek," kata dia.

Tingginya angka kriminalitas di Pulau Ambon juga tidak terlepas dari para warga yang mengkonsumsi miras dan berujung perkelahian antarapemuda hingga kasus penganiayaan dan pembunuhan akibat pengaruh miras.

Baca juga: Antara kopra dan sopi di Negeri Nuruwe

Sehingga peredaran miras ilegal selalu menjadi perhatian Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease untuk merazia di setiap pintu-pintu masuk pelabuhan menuju Pulau Ambon dan sekitarnya.

Sementara Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin Wattimena, yang turut hadir dalam pemusnahan itu, menyatakan, langkah tegas Polresta dan jajaran dalam mencegah masuk dan beredarnya miras ini sangat positif dalam menjaga situasi kamtibmas sehingga program pemerintah membangun dan membenahi kota ini berjalan baik.

Baca juga: Polres Maluku Tengah berantas minuman keras sampai ke dusun-dusun

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel