Polresta Cirebon siagakan dua tim urai di arteri saat ganjil genap

·Bacaan 1 menit

Satlantas Polresta Cirebon, Jawa Barat, menerjunkan dua tim urai di jalur Pantai Utara (Pantura) terutama saat penerapan sistem rekayasa arus lalu-lintas ganjil-genap di jalan tol.

"Jalur arteri pasti akan ada penambahan kendaraan, ketika penerapan ganjil0genap, untuk itu kami akan terjunkan tim urai," kata Kasatlantas Polresta Cirebon, Komisaris Polisi Alan Haikel, di Cirebon, Selasa.

Baca juga: Polresta Cirebon siagakan petugas di gerbang tol saat ganjil genap

Ia mengatakan penerapan sistem ganjil-genap di jalur tol, dipastikan akan berpengaruh pada peningkatan arus lalu-lintas di jalur arteri Pantura, sehingga mereka akan menerjunkan dua tim urai dalam rangka mengantisipasi terjadinya penumpukan kendaraan, terutama di titik yang sering tersendat.

Baca juga: Polres Cirebon menutup putar balik kendaraan Jalur Pantura mulai Senin

Di Polresta Cirebon, kata dia, terdapat lima pasar yang berada di jalur arteri Pantura, sehingga di titik itu akan ditempatkan tim urai yang bisa membantu memperlancar arus lalu-lintas. "Ada dua tim urai yang kami terjunkan di sepanjang jalur arteri Pantura, dua tim tersebut terdiri dari 20 personel motoris," ujarnya.

Baca juga: Polresta Cirebon siapkan 7 pos layanan vaksinasi COVID-19 selama mudik

Selain itu, kata dia, juga menutup beberapa tempat putar balik, agar tidak menjadi sumber kemacetan, karena dengan ada tempat putar-balik, maka kendaraan akan tersendat.

Baca juga: Transaksi pembayaran GT Palimanan Cirebon ditiadakan selama mudik

Ia menambahkan selain tim urai dan penutupan tempat putar balik, semua anggota yang berjaga di pos pelayanan, pengamanan juga akan membantu memperlancar arus kendaraan. "Kami sudah siapkan cara bertindak ketika terjadi hambatan atau kemacetan, baik tim urai, penutupan putar balik, dan lainnya," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel