Polri-Dewan Pers perkuat kemitraan cegah politik identitas

Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo menerima kunjungan Dewan Pers di Mabes Polri, Jakarta, Selasa, membahas kerja sama dan memperkuat kemitraan mencegah politik identitas jelang Pemilu 2024.

“Jadi ini yang tadi kami bahas dan sepakat, ke depan kami harus menjaga ini semua sehingga kami bisa memberikan literasi pendidikan tentang bagaimana bersama-sama menjaga politik yang sehat yang tentunya ini menjadi perhatian kami bersama,” kata Sigit.

Jenderal bintang empat itu mengingatkan sejak tahapan Pemilu 2024 dimulai, ke depan menjadi tantangan bagi Polri dan juga media bagaimana menjaga persatuan dan kesatuan masyarakat Indonesia, mencegah polarisasi dan penggunaan politik identitas.

Tidak hanya pemilu, tantangan lainnya yang dihadapi Bangsa Indonesia adalah ketidakpastian global adanya perang Ukraina dan Rusia, dan ekonomi global.

Baca juga: Polri siapkan rencana pengamanan Pemilu dan Pilkada 2024

Mantan Kabareskrim Polri itu berharap peran Dewan Pers memberikan literasi, edukasi lewat karya jurnalistik untuk menjaga persatuan dan kesatuan masyarakat sehingga agenda nasional dan tantangan global dapat dihadapi bersama-sama.

“Karena saat ini kita butuh persatuan kesatuan untuk menghadapi kondisi ketidakpastian akibat dampak global dan dengan kekuatan tersebut maka Indonesia bisa menghadap situasi perkembangan global untuk kita tetap mempertahankan posisi kita, untuk tetap eksis dan akan semakin baik ke depan,” ujar Sigit.

Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra mengatakan siap mendukung Polri menjaga keutuhan sosial mencegah masyarakat terbelah di tahun politik.

Upaya yang dilakukan, kata dia, adalah peningkatan kualitas jurnalistik, tidak memakai diksi-dikasi yang dapat memecah belah anak bangsa yang selama ini dipakai oleh media.

“Kami ingin Masyarakat kita tidak terpecah belah, dan oleh karena itu kita di Dewan Pers berharap agar kawan-kawan media tidak memakai diksi-diksi yang memecah belah anak bangsa yang selama ini masih dipakai, kita harapkan tidak dipakai lagi,” kata Azyumardi.

Baca juga: Kapolri mengajak pers suarakan persatuan kesatuan jelang Pemilu 2024

Azyurmady juga menyampaikan pentingnya peningkatan kualitas jurnalistik, atau jurnalisme di tengah tantangan membanjirnya informasi lewat media sosial, sehingga berita bohong, berita keliru, dan beritas salah tidak terbendung.

“Oleh karena itu, Dewan Pers bersama-sama Polri ingin meningkatkan kualitas jurnalistik, dan kita berharap pelayanan yang diberikan itu pelayanan yang berdasarkan pada jurnalisme yang terverifikasi jadi bukan dilakukan oleh orang-orang yang menggunakan jurnalistik untuk kepentingan tertentu, seperti kepentingan ekonomi dan sebagainya,” kata Azyumardi.

Azyumardi menambahkan Polri dan Dewan Pers sepakat membangun dan mengembangkan jurnalisme positif lewat lembaga pendidikan yang ada di lingkungan Polri, kegiatan ini dilakukan bersama-sama dari tingkat nasional hingga tingkat lokal.

“Dewan Pers bersama Polri bisa mengembangkan jurnalisme yang betul-betul positif untuk pembangunan penguatan kesatuan negara bangsa kita,” kata Azyumardi.

Baca juga: Polri antisipasi politik identitas jelang Pemilu 2024

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel