Polri Pastikan SP3 Kasus Dugaan Pemerkosaan 3 Anak di Luwu Timur Sesuai Prosedur

·Bacaan 1 menit
Ilustrasi tolak perkosaan terhadap anak (AFP Photo)

Liputan6.com, Jakarta Penerbitan Surat Penetapan Penghentian penyidikan (SP3) kasus pemerkosaan tiga anak di Luwu Timur, Sulawesi Selatan, oleh bapak kandungnya mendapat sorotan dari pelbagai pihak.

Namun, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Rusdi Hartono memastikan penghentian kasus pemerkosaan anak itu tak menyalahi aturan yang ada.

Apabila ada hal-hal di luar daripada SOP yang dilakukan anggota, tentunya kepolisian akan mengoreksi tindakan itu.

"Sejauh ini, apa yang telah dilakukan itu sesuai dengan standar prosedur ketika penyidik menangani satu kasus perkara," kata Rusdi di Mabes Polri, Jumat (8/10/2021).

Dia menerangkan, penyidik telah mengumpulkan bukti-bukti pada saat proses penyidikan. Berdasarkan hasil gelar perkara belum mengarah adanya perbuatan pidana perihal dugaan pencabulan.

"Ternyata hasilnya yang telah disampaikan seperti itu," ujar dia.

Rusdi membuka opsi untuk membuka kembali penyidikan apabila menemukan bukti-bukti yang baru yang bisa memperjelas kasus pemerkosaan itu. "Maka Polri akan menindaklanjuti," ucap dia.

Kritikan

Sebelumnya, anggota Komisi III DPR RI Fraksi PPP, Arsul Sani meminta Divisi Propam Mabes Polri dan Irwasum menyelidiki informasi laporan pemerkosaan yang tidak ditindaklanjuti di Polres Luwu Timur dan Polda Sulawesi Selatan.

"Komisi III akan meminta agar Divisi Propam dan Irwasum Mabes Polri untuk menyelidiki soal ini," ujar dia kepada wartawan, Jumat (8/10/2021).

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel