PON XX Papua dan slogan Torang Bisa!

·Bacaan 7 menit

Penunjukan Provinsi Papua sebagai penyelenggara Pekan Olahraga Nasional XX (PON) yang akan berlangsung 2-15 Oktober 2021 merupakan sebuah catatan baru dalam sejarah penyelenggaraan multi event olahraga di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Karena untuk pertama kalinya sejak PON pertama kali diselenggarakan pada tahun 1948 di Kota Solo, Provinsi Jawa Tengah multi event olahraga tingkat nasional ini belum pernah diselenggarakan di wilayah Timur Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Pemerintah Pusat mendukung dan memberikan perhatian khusus pada penyelenggaraan PON di Provinsi Papua dengan menerbitkan Instruksi Presiden No.10 Tahun 2017 serta Instruksi Presiden No.1 Tahun 2020 untuk mendorong percepatan pembangunan sarana dan prasarana olahraga di Provinsi Papua, dan juga membuktikan bahwa Pemerintah Pusat memberi perhatian bagi pembangunan di Indonesia Timur.

Baca juga: Kepedulian masyarakat bakal jadi kunci kesuksesan PON Papua

Dan yang terbaru Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengeluarkan Inpres Nomor 4 Tahun 2021 tentang Dukungan Penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2021 di Provinsi Papua.

Dalam rangka mendukung penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX dan Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) XVI Tahun 2021 di Provinsi Papua, melalui Inpres ini Presiden Joko Widodo menginstruksikan jajaran terkait untuk pertama, mengambil langkah-langkah sesuai tugas, fungsi, dan kewenangan masing-masing secara terkoordinasi dan terintegrasi untuk mendukung penyelenggaraan PON XX dan Peparnas XVI Papua.

Kedua, melakukan promosi penyelenggaraan PON XX dan Peparnas XVI Papua secara meluas kepada masyarakat melalui media cetak, media elektronik, dan media sosial.

Penyelenggaraan PON XX Papua merupakan event spesial karena diselengggarakan di tengah-tengah pandemi COVID-19 yang melanda kurang lebih 210 negara di dunia.

Keadaan ini mengakibatkan PON XX yang semestinya diselenggarakan tahun 2020, mengalami penundaan penyelenggaraannya ke tahun 2021.

Kesiapan Papua menjadi tuan rumah PON XX telah terbukti dengan dirampungkan berbagai sarana prasarana arena cabang olahraga maupun stadion megah Lukas Enembe berkualifikasi Internasional berlokasi di Kampung Harapan Sentani Kabupaten Jayapura berdiri megah dan menjadi icon kebanggaan masyarakat asli orang Papua.

Baca juga: Ilham Habibie: Infrastruktur TIK pilar penting kelancaran PON XX Papua

Bahkan, Panitia Besar PON Papua, KONI Papua maupun Pemprov Papua telah membuat slogan tulisan untuk PON XX Papua Torang Bisa!.

Makna kalimat Torang Bisa! merupakan sebuah kata penyemangat khas Papua untuk mengobarkan semangat juang para atlet.

Sedangkan warna merah pada kata "bisa" melambangkan kesan energi, kekuatan, hasrat, keberanian, simbol dari api, dan pencapaian tujuan. Sementara warna hitam melambangkan harga diri dan untuk mempertegas tulisan "Torang"

Sebagai tuan rumah, Papua telah menyiapkan maskot berupa boneka yang nantinya akan diberikan kepada atlet yang mendapatkan medali. Maskot PON XX Papua ini berupa hewan endemik yang diberi nama “Kangpho” dan “Drawa”.

Kangpho adalah akronim dari kanguru pohon mantel emas (Dendrolagus pulcherrimus), satwa endemik dimiliki alam Papua.

Selama ini, menyebut kanguru akan diidentikkan hewan dari Australia. Namun kangguru pohon adalah hewan khas Papua dan hampir pasti akan ditemui di wilayah hutannya.

Kanguru pohon mantel emas termasuk satwa marsupial atau mamalia yang memiliki kantung di perutnya. Makannya buah dan biji-bijian ini.

Tubuhnya berwarna cokelat muda yang khas serta rambut halus di seluruh tubuhnya. Ia juga memiliki ekor yang panjang dengan motif lingkaran seperti cincin dengan warna lebih cerah. Bagian leher, pipi dan kakinya dihiasi warna kuning keemasan. Inilah sebab, julukannya mantel emas.

Jenis ini ditemukan pada 1990 oleh Pavel German di Gunung Sapapu, Pegunungan Torricelli, Papua Nugini, pada ketinggian 680–1.700 meter di atas permukaan laut. Populasi lainnya ditemukan di wilayah terpencil di Pegunungan Foja, Papua, Indonesia.

Panjang tubuhnya berkisar 41–77 cm, dengan panjang ekor 40-80 cm, dan berat 7 – 15 kilogram. Ia lebih banyak melakukan aktivitas di atas pepohonan, sesekali turun ke tanah mencari sumber air untuk minum.

Makna Obor dibalik maskot PON XX Papua. Pada kepala dan pinggang Rumbai-rumbai merupakan busana yang sangat akrab dengan topi adat atau ikat kepala sebagai lambang kebesaran untuk kaum laki-laki.

Sedangkan rumbai-rumbai di pinggang biasa dikenakan kaum perempuan yang melambangkan sambutan hangat dan penuh keakraban di tanah Papua.

Sementara Rumbai-rumbai dan Ukiran pada ikat pinggang menunjukkan bahwa corak ukiran tersebut merupakan khas Papua yang terkenal di seluruh dunia.

Baca juga: Maskot PON 2020 resmi dikenalkan bersamaan dengan "countdown" 333 hari

Ukiran ini merupakan bentuk tradisi kehidupan dan ritual yang terkait dengan spiritualitas hidup dan penghormatan kepada nenek moyang yang selalu hidup dalam pikiran dan juga hati masyarakat Papua.

Ketika mengukirnya, mereka tidak sekedar membuat pola tetapi juga mengalirkan spiritualitas hidup.

Maskot Puncak salju adalah lambang ciri khas pegunungan Papua. Di daerah tropis seperti Indonesia ini tidak akan mudah menemukan pegunungan yang diselimuti salju.

Namun, anggapan tersebut harus diralat setelah berkunjung ke Papua, tepatnya di Puncak Jayawijaya, puncak tertinggi di pegunungan Sudirman (Sudirman Range).

Puncak Jayawijaya atau yang lebih singkat disebut Puncak Jaya memiliki ketinggian mencapai 4.884 meter di atas permukaan laut sehingga memungkinkan daerah ini diselimuti oleh salju abadi. Gunung Jayawijaya juga dikenal sebagai salah satu dari tujuh puncak tertinggi di dunia.

Dengan adanya puncak tersebut mengukuhkan bahwa provinsi paling timur di Indonesia ini sangat istimewa di mata dunia.

untuk motif ukiran ikat lengan di maskot PON Papua menunjukkan bahwa corak ukiran tersebut merupakan khas Papua yang terkenal di seluruh dunia.

Ukiran ini merupakan bentuk tradisi kehidupan dan ritual yang terkait dengan spiritualitas hidup dan penghormatan kepada nenek moyang yang selalu hidup dalam pikiran dan juga hati masyarakat Papua.

Ketika mengukirnya, mereka tidak sekedar membuat pola tetapi juga mengalirkan spiritualitas hidup.

Untuk maskot Drawa di PON XX Papua terdiri Burung Cendrawasih atau nama latinnya Paradisaea raggiana adalah sejenis burung pengicau berukuran sedang dengan panjang sekitar 34 cm (genus Paradisaea).

Burung jantan dewasa memiliki bulu-bulu hiasan beraneka warna, seperti merah, jingga, dan warna campuran antara merah-jingga pada bagian sisi perutnya. Sementara bulu bagian dada berwarna coklat tua. Yang paling unik, pada bagian ekornya terdapat dua buah tali panjang berwarna hitam.

Sedangkan Obor menunjukkan semangat yang kuat dan menyala-nyala bagai api untuk bertanding merebut prestasi dengan menjunjung tinggi sportivitas.

Sedangkan makna dan filosofi adalah warna yang sebenarnya melambangkan kehangatan, persahabatan, dan cinta kasih.

Baca juga: "PR" besar perhelatan PON Papua di tengah pandemi COVID-19

Warna Orange pada tubuh Tali medali warna merah putih Melambangkan kebersamaan memperebutkan medali dalam bingkai NKRI.

Tali Medali Merah Melambangkan medali yang akan diperebutkan dalam PON XX. Sedangkan tiga lingkaran di dalamnya menunjukkan klasifikasi medali emas, medali perak, dan medali perunggu.

Sedangkan total jumlah kepala, ekor, dan pada kedua jari kaki melambangkan penyelenggaraan PON XX yang rencananya dibuka dan berlangsung pada pukul 20.00, tanggal 20, dan tahun 2021 di Papua.

Warna kuning di kepala dan ekor adalah warna Cendrawasih sebenarnya yang melambangkan semangat kehangatan dan kegembiraan.

Warna ini juga menunjukkan Papua tanah yang kaya raya dengan tambang emasnya.

Untuk rumbai-rumbai pada kepala dan pinggang merupakan busana yang sangat akrab dengan topi adat atau ikat kepala sebagai lambang kebesaran untuk kaum laki-laki.

Sedangkan rumbai-rumbai di pinggang biasa dikenakan kaum perempuan yang melambangkan sambutan hangat dan penuh
keakraban di tanah Papua.

Meski kegiatan olahraga empat tajunan PON XX Papua berlangsung di tengah suasana pandemi COVID-19 namun pelaksanaannya tetap berlangsung sesuai dengan jadwal mulai 2-15 Oktober 2021.

Kesuksesan penyelenggaraan PON XX Papua tidak hanya dilihat dari pencapiaan prestasi peraih medali setiap cabang olahraga semata namun keberhasilan event ini harus mampu menggerakan semua potensi warga untuk mendukung PON Papua yang aman, kondusif dan lancar.

Adanya komitmen dari pemerintah, PB PON dan KONI serta pengurus cabang olahraga dalam PON XX Papua melahirkan prestasi atlet PON XX Papua dapat sukses penyelenggaraan, sukses ekonomi dan sukses pertanggungjawaban keuangan.

PON XX Papua juga menjadi sarana untuk menyatukan masyarakat Indonesia dari Sabang hingga Merauke sebagai perwujudan NKRI yang kokoh dan semangat persatuan kesatuan rakyat Indonesia.

Semoga keberhasilan PON XX Papua menambah kebanggaan warga Papua mampu menjadi tuan rumah yang baik sesuai dengan slogan Torang Bisa!.

Empat kluster penyelenggara PON XX Papua 2-15 Oktober 2021 akan mempertandingkan 37 cabang olahraga di antaranya Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura, Merauke dan Kabupaten Mimika.

Baca juga: Esport resmi jadi cabor eksibisi pertandingan PON XX Papua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel