Positif COVID-19 Saat Mengudara, Wanita Ini Isolasi Diri di Toilet Pesawat

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Chicago - Seorang wanita dinyatakan positif COVID-19 di tengah penerbangan, kamar mandi pesawat menjadi tempat duduknya selama beberapa jam perjalanan di udara.

Marisa Fotieo sedang dalam penerbangan menuju Islandia saat dinyatakan positif COVID-19 di tengah perjalanan udaranya itu. Ia terbang dari Chicago AS ke Reykjavik, Islandia, pada 19 Desember 2021, dalam perjalanan ke tujuan terakhirnya di Swiss bersama saudara laki-laki dan ayahnya.

Sebelum penerbangan, Fotieo mengatakan kepada CNN bahwa dia melakukan dua tes PCR dan sekitar lima tes cepat, yang semua hasilnya negatif. Namun sekitar satu setengah jam sebelum penerbangan, Fotieo mulai merasakan sakit tenggorokan.

"Aku jadi khawatir, 'Oke, aku akan tes saja.' Itu akan membuatku merasa lebih baik," kata Fotieo kepada CNN seperti dikutip Jumat (31/12/2021).

"Segera setelahnya, hasilnya positif."

Fotieo, yang telah vaksinasi COVID-19 dosis lengkap dan telah menerima booster, adalah seorang guru anak usia dini di Chicago. Dia sering tes COVID-19 secara konsisten karena bekerja dengan populasi yang tidak divaksinasi.

Ketika dia mendapatkan hasilnya di kamar mandi pesawat, di atas Samudra Atlantik, dia berkata bahwa dia mulai panik.

"Pramugari pertama yang saya temui adalah Rocky. Saya histeris, saya menangis," kata Fotieo. "Saya gugup bertemu keluarga yang baru saja makan malam bersama. Saya gugup dengan orang lain di pesawat. Saya gugup dengan diri sendiri."

Ragnhildur Eiríksdóttir, atau Rocky, pramugari yang ditemui Fotieo, membantu menenangkannya.

"Tentu saja, itu adalah faktor stres ketika hal seperti ini muncul, tapi itu bagian dari pekerjaan kami," kata Eiríksdóttir kepada CNN.

Pramugari itu mengatakan dia melakukan apa yang dia bisa untuk mencoba mengatur ulang kursi sehingga Fotieo dapat duduk di satu tempat sendirian, tetapi penerbangan penuh.

"Ketika dia kembali dan memberi tahu saya bahwa dia tidak dapat menemukan tempat duduk yang cukup, saya memilih untuk tetap di kamar mandi karena saya tidak ingin berada di sekitar orang lain dalam penerbangan," kata Fotieo.

Sebuah catatan kemudian diletakkan di pintu kamar mandi yang mengatakan bahwa itu tidak berfungsi, dan itu adalah kursi baru Fotieo selama sisa penerbangan.

CNN menghubungi Icelandair pada hari Kamis untuk memberikan komentar tetapi belum mendapat tanggapan.

Kebijakan berbeda di antara maskapai penerbangan tentang cara menangani penumpang positif COVID-19. Ini terjadi hanya beberapa minggu setelah AS dan negara lain membuat pembatasan perjalanan di tengah penyebaran varian Omicron.

Fotieo berada di dalam kamar mandi selama sekitar tiga jam. Eiríksdóttir terus-menerus memeriksanya dan memberinya banyak makanan dan minuman.

"Saya terkejut bahwa saya melewatkan perjalanan keluarga. Saya terkejut bahwa saya akan berada di Islandia sendirian. Saya terkejut...," Fotieo mengungkapkan.

Saat berada di dalam kamar mandi, dia berkata bahwa dia membeli akses internet dan menelepon untuk memberi tahu sekolahnya. Dia juga membuat video TikTok, yang telah dilihat lebih dari 4,3 juta kali, hingga Kamis sore.

Fotieo mengatakan dia tidak merasa berdesakan di dalam kamar mandi dan hanya senang tidak berada di kabin utama bersama penumpang lainnya, salah satunya adalah ayahnya yang berusia 70 tahun.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Karantina di Islandia

Ilustrasi Islandia (dok.unsplash/ Josh Reid)
Ilustrasi Islandia (dok.unsplash/ Josh Reid)

Begitu pesawat mendarat di Islandia, Fotieo dan keluarganya adalah yang terakhir turun dari penerbangan. Karena saudara laki-laki dan ayahnya tidak memiliki gejala apa pun, mereka bebas untuk mengambil penerbangan lanjutan ke Swiss.

Sementara Fotieo diberikan tes cepat dan PCR di bandara, "keduanya positif," katanya.

Dia kemudian dibawa ke Red Cross hotel, di mana dia memulai 10 hari karantina. Dokter memeriksanya tiga kali sehari, dia diberi makan dan obat-obatan tersedia. "Sejujurnya ini adalah pengalaman yang mudah," kata Fotieo. "Ini sebagian karena Rocky dan karakter orang Islandia. Semua orang di sini sangat baik."

Sepanjang karantina, dia terus mendokumentasikan pengalamannya di TikTok. Dia bahkan menerima hadiah Natal dan makanan ringan dari Eiríksdóttir, yang tetap berhubungan dengannya melalui media sosial.

"Saya tahu dia akan sendirian di Islandia," kata Eiríksdóttir. "Jadi meskipun terisolasi, jika kamu memiliki seseorang di sana yang dapat membawakanmu sesuatu, itu bagus. Jadi, aku harus menjadi seseorang itu."

Hari terakhir karantina Fotieo adalah 30 Desember dan keluarganya berencana untuk bertemu dengannya saat itu. Mereka akan bisa menikmati Islandia bersama untuk menebus waktu yang hilang, karena penerbangan mereka kembali ke Amerika pada 3 Januari.

Dan Fotieo memiliki rencana untuk bertemu dengan Eiríksdóttir sebelum dia meninggalkan negara itu. Eiríksdóttir juga menyebutkan mengunjungi Fotieo ketika dia memiliki penerbangan ke Chicago.

"Dari pengalaman ini saya memiliki teman baru dan saya memiliki pandangan baru tentang berapa besar jasa pramugari," kata Fotieo. "Rocky dan awak pesawat memiliki saya, tetapi mereka juga memiliki penumpang lain untuk ditangani dalam penerbangan."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel