Potret Haru Kakek di Suriah Rawat 11 Cucunya yang Yatim Piatu

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Perang Suriah telah memisahkan Abderrazaq Khatoun dari istri dan 13 anaknya. Tetapi ia terpaksa mengatasi kesedihannya dengan cepat untuk membesarkan 11 cucunya yang yatim piatu.

Di sebuah perkemahan di benteng pemberontak besar terakhir Suriah di Idlib, orang-orang mengatakan Khatoun memiliki julukan "ayah para syuhada" dan akan melakukan segalanya untuk mempersiapkan anak-anak itu mendapatkan masa depan yang lebih baik.

Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)
Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)

Mengungsi dari rumah asalnya di provinsi Hama tengah, Khatoun dan 30 anggota keluarga yang masih hidup telah mendirikan empat tenda di sebidang tanah yang dikelilingi oleh pohon zaitun di desa Harbanoush.

Melansir dari The National News, sebelum perang Khatoun adalah seorang petani dan ayah dari 27 anak yang lahir dari tiga istri berbeda. Tapi konflik Suriah, yang memasuki tahun kesebelasnya bulan ini, telah menghancurkan sebagian besar keluarganya untuk selamanya.

Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)
Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)

"Saya kehilangan tujuh anggota keluarga, istri dan anak-anak saya," katanya. Matanya berkaca-kaca saat dia mengeluarkan ponselnya dan memutar rekaman petugas penyelamat yang mencari puing-puing setelah serangan itu.

"Dalam sekejap, saya kehilangan semuanya," kata Khatoun, berjuang untuk mengingat tanggal pasti tragedi tersebut.

Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)
Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)

Perang Suriah telah menewaskan lebih dari 387.000 orang dan menelantarkan lebih dari setengah populasi sebelum perang negara itu sejak dimulai pada 2011 dengan protes anti-pemerintah. Tapi Khatoun mengatakan dia tidak menyesal.

"Kehilangan anak memang menghancurkan, tetapi mempertahankan tanah Anda membutuhkan pengorbanan dan saya bangga dengan mereka," katanya tentang putranya yang tewas di medan perang.

Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)
Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)

Dia berharap suatu hari, keadilan untuk putra-putranya akan ditegakkan. Sementara itu dia mengatakan bahwa dirinya akan melakukan apa saja untuk cucu-cucunya.

"Saya akan mengajari anak-anak mereka bahwa pengorbanan diperlukan untuk mempertahankan apa yang benar dan menuntut kehidupan yang bermartabat. Saya berharap mereka hidup bahagia dan mereka ingat cerita ayah mereka yang mengorbankan diri untuk mempertahankan tanah kami," katanya.

Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)
Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)

Di dalam salah satu tenda keluarga, 11 cucu Tuan Khatoun berjongkok untuk makan roti pipih, zaitun, dan timi kering yang disiram minyak zaitun.

"Kadang-kadang kita kelaparan, dan kadang kita makan," kata Khatoun, menjelaskan bahwa dia sudah terlalu tua untuk bekerja.

Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)
Potret haru Kakek 83 tahun bernama Abderrazaq Khatoun rawat 11 cucunya yang yatim piatu (foto: Ahmad al-ATRASH/AFP)

Batoul, salah satu menantu Khatoun yang menjanda, membantunya merawat anak-anak. Beberapa dari anak-anak Khatoun yang masih hidup meninggalkan Suriah yang dilanda perang untuk mencari kehidupan yang lebih baik di negara tetangga Turki dan Lebanon.

"Kami sangat menderita, tapi ayah mertuaku berusaha keras untuk memberi kami kehidupan yang bermartabat," kata Batoul sambil berduka atas almarhum suaminya.