Pound melemah karena dorongan BoE pudar, euro turun fokus data inflasi

Pound sterling dan euro jatuh di sesi Asia pada perdagangan Kamis sore, dengan dolar AS bangkit kembali dari kemerosotan baru-baru ini karena bantuan dari intervensi bank sentral Inggri (BoE) di pasar obligasi mulai memudar.

Investor juga menunggu data inflasi Jerman.

Mata uang Inggris melonjak terbesar sejak pertengahan Juni pada Rabu (28/9/2022) setelah BoE mengumumkan rencana pembelian obligasi darurat untuk menopang pasar obligasi pemerintah jangka panjang yang telah terjun bebas bersama pound.

Tetapi dalam menghadapi keraguan yang mengganggu tentang manajemen ekonomi Inggris dan prospek pertumbuhan global, sterling turun 1,0 persen pada 1,0776 dolar pada pukul 07.51 GMT, dan euro melemah 1,0 persen menjadi 0,9642 dolar, karena greenback mendapatkan kembali pijakannya.

Perdana Menteri Inggris Liz Truss membela anggaran pemotongan pajaknya.

"Hanya ada begitu banyak yang dapat dilakukan BoE untuk mendukung cable (istilah populer nilai tukar antara dolar AS dan pound sterling Inggris, karena kami pikir intervensi valuta asing dan kenaikan suku bunga darurat tidak tersedia. Dan kami memperkirakan tidak ada perubahan dalam cerita dolar yang kuat selama enam hingga sembilan bulan ke depan," kata Chris Turner, Kepala Pasar Global di ING, dikutip dari Reuters.

"Memperkirakan volatilitas cable tetap tinggi ... mencoba untuk menahan sterling bersama sampai pertemuan suku bunga BoE 3 November atau pembaruan fiskal 23 November akan menjadi tantangan berat bagi pembuat kebijakan," tambahnya.

Sterling anjlok ke rekor terendah 1,0327 dolar pada Senin (26/9/2022) karena investor menyampaikan vonis pedas pada rencana Inggris untuk pemotongan pajak yang didanai oleh peningkatan besar-besaran dalam pinjaman pada saat yang sama ketika BoE sedang berjuang untuk mengendalikan inflasi.

Penampilan dari pejabat BoE David Ramsden, Silvana Tenreyro dan Huw Pill pada Kamis akan diawasi dengan ketat dan seperti pidato menteri keuangan Kwasi Kwarteng kepada Partai Konservatifnya pada Senin (3/10/2022).

"Sterling tidak keluar dari kesulitan," kata ahli strategi mata uang DBS Philip Wee. "BoE terlihat menangani gejalanya dan bukan penyebabnya."

"Pemerintah ... belum membahas kredibilitas rencana pemotongan pajak, yang menurut para kritikus menambah kesengsaraan inflasi."

Euro juga sedikit melemah setelah data menunjukkan inflasi tahunan Spanyol melambat menjadi 9,0 persen pada September dari 10,5 persen. Investor akan mengamati dengan cermat angka inflasi Jerman yang akan dirilis pada pukul 12.00 GMT untuk indikasi jalur kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa (ECB).

"Kecuali ada kejutan (data inflasi) yang lengkap, itu hanya akan mempengaruhi nilai tukar euro secara marginal, karena ECB memberi sinyal dengan sangat jelas saat ini bahwa ia akan bereaksi terhadap tingkat inflasi yang tinggi dengan kenaikan suku bunga yang menentukan," kata Esther. Reichelt, analis valas di Commerzbank.

Harga konsumen di negara bagian NRW Jerman naik 1,8 persen bulan ke bulan pada September, lonjakan bulanan tertinggi sejak Maret, dan naik 10,1 persen tahun ke tahun.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sterling, euro dan empat mata uang lainnya, menguat 0,66 persen menjadi 113,78, berdiri tidak jauh di bawah tertinggi 20 tahun di 114,78, setelah mengalami hari terburuk sejak Maret 2020 pada Rabu (28/9/2022).

Dorongan resmi semakin kuat, terutama di Asia di mana Jepang, Korea Selatan, India, dan Indonesia telah melakukan intervensi di pasar keuangan, hingga tingkat yang berbeda-beda, untuk mendukung mata uang dan harga aset mereka.

Di tempat lain, dolar Australia yang sensitif terhadap risiko merosot 1,2 persen menjadi 0,6443 dolar. Data baru harga konsumen menunjukkan inflasi tahunan sedikit berkurang dari Agustus hingga Juli, menawarkan harapan bahwa tekanan biaya mungkin mendekati puncaknya.

Baca juga: Inggris tidak setuju kekhawatiran IMF atas pemotongan pajak
Baca juga: Sterling, euro naik terhadap dolar setelah BoE beli obligasi Inggris
Baca juga: Pound sterling anjlok setelah bank sentral intervensi pasar obligasi