PPIH Debarkasi Solo tes antigen kloter pertama hasil negatif

Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Debarkasi Solo telah melakukan tes usap antigen secara acak 36 dari 360 haji kloter pertama asal Kabupaten Pati Jawa Tengah, Sabtu dini hari, dan hasilnya semua negatif.

Menurut Koordinator Humas PPIH Debarkasi Solo ,Sarip Sahrul Samsudin, sampel tes usap antigen yang sudah diambil sebanyak 10 persen dari jamaah kloter pertama 360 orang yang tiba di Asrama Haji Donohudan Boyolali dan hasilnya semua negatif COVID-19.

Banyak jamaah haji kloter pertama asal Pati bahkan sangat antusias ingin mengikuti tes usap antigen, tetapi karena sampel hanya 10 persen sehingga sebanyak 36 orang yang mengikuti tes.

"Kami ikut memantau haji kloter pertama yang melalui proses termoscan kelihatan ceria dan suhu tubuhnya rata-rata di monitor hanya berkisar 35-36 derajat celcius," kata Sarip.

Menurut Sarip dilaksanakan tes antigen secara acak 10 persen untuk haji yang tiba di Tanah Air ini merupakan petunjuk dari Kementerian Kesehatan. Masing-masing Debarkasi termasuk di Asrama Haji Donohudan Boyolali langsung menyesuaikan.

"Tes antigen berjalan lancar dan haji yang dites acak semua non-reaktif dan akan dilaksanakan semua kloter yang tiba di Tanah Air," kata Sarip.

Bahkan, PPIH Debarkasi Solo juga menyediakan pelayanan vaksinasi penguat (booster) di Asrama Haji Donohudan Boyolali, bagi haji yang belum disuntik dosis ketiga.

Sementara itu, sebanyak 360 haji asal Kabupaten Pati yang tergabung kloter pertama Debarkasi Solo tiba di Tanah Air melalui Bandara Adi Soemarmo di Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (15/7), pukul 22.44 WIB.

Ratusan haji kloter pertama tersebut turun dari pesawat terbang Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan 6201. Mereka langsung dijemput sembilan bus menuju ke Asrama Haji Donohudan Boyolali dan disambut Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin.

Wagub Jateng Taj Yasin mengatakan dirinya merasa bahagia karena kedatangan haji kloter pertama dari Kabupaten Pati terlihat tidak merasa lelah, tetapi wajahnya ceria. Artinya, haji kloter pertama semua sehat dan nanti langsung pulang ke daerahnya.

"Kalau melihat wajah yang ceria ini, semua haji mabrur. Haji ini, perdana setelah dua tahun tidak ada penyelenggaraan karena pandemi COVID-19," kata Taj Yasin.

Kendati demikian, Taj Yasin meminta doa dari para haji kloter pertama terkait adanya bencana banjir yang melanda di wilayah Pati, beberapa waktu yang lalu. Semoga Pati aman dari bencana alam.

Kedatangan haji kloter pertama asal Pati tersebut di Asrama Haji Donohudan tersebut kemudian diserahterimakan dari Ketua PPIH Debarkasi Solo Masmin Afif kepada Bupati Pati Haryanto, untuk dipulangkan ke daerahnya masing-masing.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel