PPKM Darurat, BPH Migas Pastikan Ketersediaan BBM

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) memastikan ketersediaan dan penyaluran BBM aman dan tercukupi selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat. Seperti di ketahui Pemerintah menetapkan (PPKM) Darurat yang semula dimulai sejak 3 Juli 2021 hingga berakhir pada 20 Juli 2021.

Namun, karena tren kasus penambahan covid-19 masih fluktuatif, Presiden Joko Widodo memperpanjang PPKM Darurat ini hingga 25 Juli 2021. PPKM Darurat yang diberlakukan di Pulau Jawa-Bali dan beberapa daerah di Indonesia telah membuat mobilitas masyarakat berkurang sehingga berdampak pada penurunan konsumsi BBM khususnya pengisian BBM di SPBU. Walaupun ada pembatasan mobilitas masyarakat, BPH Migas tetap memastikan distribusi BBM dapat berjalan lancar dan normal khususnya untuk mendukung operasional sektor esensial dan kritikal yang masih diperbolehkan beroperasi.

Untuk memastikan ketersediaan BBM, Komite BPH Migas M. Lobo Balia beserta Tim didampingi Sales Area Manager (SAM) Kalselteng PT. Pertamina (Persero) Drestanto Nandiwardhana, Sales Branch Manager (SBM) V Kalselteng PT. Pertamina (Persero) Ayub Mukti Aditama dan Sales Branch Sales Manager (SBM) VI Kalselteng PT. Pertamina (Persero) Fajar Wasis Satrio Utomo meninjau langsung ke lapangan distribusi BBM dibeberapa SPBU yang ada di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Kamis hingga Jumat (22-23 Juli 2021).

Berdasarkan peninjauan lapangan di beberapa SPBU di Banjarmasin dipastikan distribusi BBM normal seperti biasa, tidak ada kelangkaan dan antrian. Dalam kesempatan tersebut Komite BPH Migas M. Lobo Balia mengungkapkan bahwa selama PPKM Darurat ini BPH Migas telah berkoordinasi dengan PT. Pertamina dan Badan Usaha lain untuk menjamin kelancaran Pasokan BBM, tidak hanya di Jawa-Bali yang diberlakukan PPKM Darurat tetapi juga diseluruh wilayah Indonesia.

(Foto:Dok.BPH Migas)
(Foto:Dok.BPH Migas)

“BBM adalah masuk sektor kritikal yang masih bisa beroperasi secara normal, oleh karena itu, kami (BPH Migas) meminta kepada PT. Pertamina (Persero) dan Badan Usaha Niaga BBM lain untuk tetap meberikan pelayanan kepada masyarakat, tentunya dengan penerapan prokes untuk pencegahan penyebaran Covid-19,” ungkap Lobo Balia.

Dalam kunjungannya ke Kalimantan Selatan Komite BPH Migas M. Lobo Balia juga meninjau SPBU 64.711.03 di Jl. A.Yani KM 94 Desa Pulau Pinang Kecamatan Binuang Kabupaten Tapin, yang merupakan salah satu SPBU yang berada di wilayah dekat dengan tambang Batu Bara.

Kenaikan harga batu bara saat ini telah membuat aktivitas penambangan meningkat tajam, sehingga berdampak pada kenaikan konsumsi BBM di daerah penghasil tambang batu bara. Sales Area Manager (SAM) Kalselteng PT. Pertamina (Persero) Drestanto Nandiwardhana mengungkapkan agar kuota Jenis BBM Tertentu (JBT) solar subsidi yang ditetapkan BPH Migas tidak over kuota dan tepat sasaran maka dilakukan pengaturan hanya 3 SPBU dari 7 SPBU yang ada di Kabupaten Tapin yang menjual solar subsidi.

“Kita minta truk pengangkut batu bara agar menggunakan solar non subsidi sehingga tidak terjadi antrean dan kelangkaan BBM jenis solar subsidi,” jelas Drestanto Nandiwardhana.

Komite BPH Migas M. Lobo Balia mengapresiasi PT. Pertamina Kalsel yang melarang truk pengangkut batu bara menggunakan solar subsidi.

(Foto:Dok.BPH Migas)
(Foto:Dok.BPH Migas)

“Kami apresiasi Pertamina Kalsel yang melarang truk pengangkut batu bara menggunakan solar subsidi, ini harus bisa diterapkan di daerah lain penghasil tambang sehingga kuota JBT dan JBKP yang ditetapkan oleh BPH Migas tidak over kuota, tepat sasaran serta tidak ada antrian dan kelangkaan di SPBU,” ungkap Lobo Balia.

Dirinya juga mengapresiasi masyarakat di Tapin yang lebih memilih BBM Non subsidi jenis pertamax dari pada pertalite ataupun premium berdasarkan pengamatan di SPBU yang ada di Kabupaten Tapin.

Setelah kunjungan ke SPBU di Kabupaten Tapin, Komite BPH Migas M. Lobo Balia melanjutkan peninjauan Pertashop Desa Cindai Alus Kecamatan Martapura Kabupaten. Banjar. Pertashop ini memiliki keistimewaan dan berbeda dengan Pertashop pada umumnya yaitu Pertashop dengan dual modular yang menjual BBM jenis pertamax dan dexlite (solar non subsidi). Sarif, penanggung jawab Pertashop ini mengungkapkan bahwa Pertashop ini baru buka sekitar tiga bulan yang lalu.

Saat ini penjualan BBM berkisar antara 600-700 liter/perhari untuk Pertamax dan 200 liter/perhari untuk Dexlite. Pendirian Pertashop menurutnya mempunyai banyak keuntungan selain lebih mudah perizinannya dan modal yang lebih kecil dibanding SPBU, margin atau keuntungan yang diberikan juga lebih besar, dua kali lipat dari margin SPBU. Kehadiran Pertashop Desa Cindai Alus disambut baik oleh masyarakat sekitar, salah satunya Nurcahaya. Ditemui saat pengisian BBM motor Nmax miliknya di Pertashop, dirinya mengungkapkan sangat senang hadirnya pertashop di desanya.

(Foto:Dok.BPH Migas)
(Foto:Dok.BPH Migas)

“Kami sangat terbantu dengan hadirnya Pertashop di desa kami, sekarang kami bisa membeli BBM jenis pertamax dengan harga yang sama di SPBU, tidak perlu jauh-jauh ke SPBU. Biasanya kami beli premium di pengecer perbotol Rp12.000 sekarang kami bisa beli Pertamax dengan harga yang sama di SPBU Rp9.700,-/liter, lebih murah, kualitas dan takarannya lebih terjamin,” ungkap Nurcahaya.

Sales Area Manager (SAM) Kalselteng PT. Pertamina (Persero) Drestanto Nandiwardhana mengungkapkan Pertashop selain merupakan peluang bisnis SPBU skala kecil (mini penyalur) juga sebagai salah satu upaya untuk menjamin ketersediaan BBM di lokasi yang jauh dari SPBU. Pertashop adalah terobosan untuk daerah yang memiliki kebutuhan BBM tetapi dengan volume yang masih kecil. Oleh karena itu untuk mendorong investasi pendirian Pertashop, Pertamina memberikan margin dua kali lebih besar daripada margin SPBU.

“Di Kalsel kita memiliki pasar 700-800 liter perhari dan untuk weekend bisa mencapai 900 liter perhari, jika kita tidak ada Pertashop dan hanya mengandalkan SPBU kita tidak akan balik modal bahkan bisa bangkrut. Saat ini di Kalselteng ada 81 Pertashop yang telah beroperasi dan kita targetkan 100 outlet beroperasi sebelum peringatan Kemerdekaan RI ke 76, 17 Agustus 2021,” ungkapnya.

Komite BPH Migas M. Lobo Balia memberikan masukan agar Pertashop lebih hidup dan menambah pendapatan maka perlu ditambah penjualan selain BBM, bisa Gas elpiji atau mebuka minimarket dan juga coffeshop.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel