PPP: Vaksin Berbayar Bisa Ditafsirkan Memanfaatkan Situasi Pandemi Covid-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Fraksi PPP DPR Achmad Baidowi mengakui, adanya kekhawatirkan terkait komersialisasi di bidang kesehatan. Menurut dia, hal itu terkait penjualan vaksin Covid-19 oleh Kimia Farma.

"Ini bisa ditafsirkan bagian dari memanfaatkan situasi, jangan sampai dikesankan ada komersialisasi di bidang kesehatan," kata Baidowi dalam keterangan tertulis diterima, Senin (12/7/2021).

Baidowi menambahkan, harus diakui bahwa langkah Kimia Farma bertujuan mmebantu terbentuknya herd immunity atau membantu pemerintah menyuskseskan target vaksinasi 1 juta orang per hari. Namun sayangnya, rencana itu dalam situasi yang mana bisa ditafsirkan sebaliknya.

"Masalahnya ini bisa ditafsirkan bagian dari memanfaatkan situasi, masalahnya juga ada di masyarakat yang menganggap tidak penting vaksin bahkan menghindari karena takut," lanjut dia.

Vaksinasi Berbayar Ditunda

Diketahui, Kimia Farma tengah merencanakan penjulan vaksin Covid-19 produksi Sinopharm secara umum. Terkait harganya, Kimia Farma akan membanderol dua dosis lengkap dengan harga hampir Rp 900 ribu.

Namun demikian, hal tersebut mendapat sanggahan dan kritikan berbagai pihak. Sehingga rencana eksekusi tersebut ditunda.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel