Prabowo kembali didaulat jadi Presiden Federasi Pencak Silat Dunia

Kongres International Pencak Silat Federation atau Persekutuan Pencak Silat Antarabangsa (PERSILAT) 2022 kembali mendaulat Prabowo Subianto menjadi Presiden Federasi Pencak Silat Dunia.

Kembali terpilihnya Prabowo diputuskan oleh negara-negara pendiri PERSILAT, yaitu Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Brunei Darussalam, dan disaksikan oleh presiden federasi pencak silat nasional dari berbagai negara.

"Saya umumkan Bapak Prabowo menjadi presiden PERSILAT untuk empat tahun ke depan untuk memimpin PERSILAT. Insyaallah pencak silat semakin diterima di dunia secara luas," kata Presiden Persekutuan Silat Kebangsaan Malaysia (PESAKA) Datuk Wira Megat Zulkarnain selaku tuan rumah, di Melaka, Malaysia, Selasa.

Baca juga: PB IPSI tunjuk Abas Akbar jadi pelatih timnas


Baca juga: Pelatih Abas Akbar dan dua atlet Sumsel perkuat timnas kejuaraan dunia

Datuk Wira Megat, dikutip dari siaran pers yang diterima di Jakarta, membacakan dukungan dari berbagai negara yang menyatakan keinginan PERSILAT kembali dipimpin Prabowo.

Prabowo dianggap mampu dan memiliki pengaruh di dunia internasional untuk membawa pencak silat berlaga di olimpiade.

Hal ini sejalan dengan semakin berkembangnya gerakan pencak silat di berbagai negara di dunia. Di bawah kepemimpinan Prabowo, tercatat sudah terbentuk 85 federasi pencak silat yang mewakili negara masing-masing, atau telah bertambah 29 negara dalam tujuh tahun terakhir.

Seluruh presiden federasi nasional yang hadir juga menyatakan mendukung penuh kepemimpinan Prabowo. Negara tersebut ingin pencak silat berlaga di olimpiade dan ingin dukungan terhadap pencak silat semakin bertambah karena dunia kagum dengan seni bela diri warisan nenek moyang bangsa Indonesia ini.

"Kami mendukung Pak Prabowo untuk dipilih kembali sebagai presiden PERSILAT. Kami percaya Pak Prabowo bisa membuat pencak silat semakin mendunia dan membawa visi misi pencak silat yang inklusif," kata Datuk Wira Megat membacakan aspirasi berbagai federasi.

Sementara itu, Prabowo dalam sambutannya menyampaikan terima kasih atas kesediaan PERSILAT kembali memilihnya untuk melanjutkan tugas sebagai presiden PERSILAT.

"Anggota mengatakan saya belum selesaikan misi. Sebagai mantan prajurit saya harus selesaikan misi saya. Secara pribadi, saya juga belum puas dengan apa yang sudah saya capai meski memang mendapatkan dukungan untuk pencak silat ini cukup menantang," ujar Prabowo yang juga Menteri Pertahanan RI.

Prabowo berkomitmen untuk melanjutkan tugas dan menyelesaikan misi ini sebaik mungkin agar pencak silat mendapatkan dukungan dari banyak negara.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel