Prancis Laporkan Kasus Pertama Varian Baru Virus Corona COVID-19 dari Inggris

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Paris - Prancis telah mengonfirmasi kasus pertama varian baru virus corona yang lebih menular yang baru-baru ini diidentifikasi di Inggris.

Kementerian kesehatan mengatakan orang itu adalah warga negara Prancis di kota pusat Tours yang telah tiba dari London pada 19 Desember 2020.

Kementerian mengatakan dia asimptomatik, dan saat ini mengisolasi diri di rumah.

Kemunculan varian baru virus corona di Inggris memicu pembatasan perjalanan di Eropa, termasuk salah satunya dari dan ke Inggris.

Prancis menutup perbatasannya tetapi mengakhiri larangannya pada Rabu 23 Desember 2020, mewajibkan orang-orang menyerahkan hasil tes negatif sebelum bepergian.

Tentang Kasus Pertama Strain Baru Virus Corona di Prancis

Orang-orang berjalan dengan mengenakan masker dan membawa tas belanjaan di Regent Street, setelah pelonggaran pembatasan virus corona COVID-19 menyusul berakhirnya kebijakan penguncian nasional atau lockdown kedua di Inggris, di London, Sabtu (5/12/2020). (AP Photo/Alberto Pezzali)
Orang-orang berjalan dengan mengenakan masker dan membawa tas belanjaan di Regent Street, setelah pelonggaran pembatasan virus corona COVID-19 menyusul berakhirnya kebijakan penguncian nasional atau lockdown kedua di Inggris, di London, Sabtu (5/12/2020). (AP Photo/Alberto Pezzali)

Kasus itu dikonfirmasi setelah sang pria diuji di rumah sakit pada 21 Desember, kata kementerian kesehatan Prancis.

Orang yang terinfeksi, warga negara Prancis yang tinggal di Inggris, merasa baik-baik saja, tambahnya tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Negara-negara lain juga telah melaporkan kasus varian baru: pada Jumat 25 Desember, Jepang mengkonfirmasi lima infeksi pada penumpang yang semuanya tiba dari Inggris, sementara kasus di Denmark, Australia dan Belanda dilaporkan sebelumnya.

Pekan lalu, Prancis mencabut penguncian nasionalnya, tetapi pemerintah mengatakan tingkat infeksi belum cukup turun untuk pelonggaran lebih lanjut.

Ini berarti teater dan bioskop tetap tutup seperti halnya bar dan restoran. Jam malam nasional juga berlaku mulai pukul 20.00 hingga 06.00. Jam malam dicabut untuk malam Natal --tetapi akan tetap untuk malam tahun baru.

Prancis telah melaporkan lebih dari 2,5 juta infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi sejak awal wabah, dengan lebih dari 62.000 kematian.

Tentang Strain Baru Virus Corona yang Bermula di Prancis

Orang-orang berjalan dengan mengenakan masker dan membawa tas belanjaan di Regent Street, setelah pelonggaran pembatasan virus corona COVID-19 menyusul berakhirnya kebijakan penguncian nasional atau lockdown kedua di Inggris, di London, Sabtu (5/12/2020). (AP Photo/Alberto Pezzali)
Orang-orang berjalan dengan mengenakan masker dan membawa tas belanjaan di Regent Street, setelah pelonggaran pembatasan virus corona COVID-19 menyusul berakhirnya kebijakan penguncian nasional atau lockdown kedua di Inggris, di London, Sabtu (5/12/2020). (AP Photo/Alberto Pezzali)

Varian baru yang pertama kali terdeteksi di Inggris pada bulan September disalahkan karena kenaikan tajam dalam tingkat tes positif dalam beberapa minggu terakhir di London, timur Inggris dan Tenggara.

Sekitar dua pertiga orang yang menguji positif di area ini dapat memiliki varian baru - tetapi ini hanya perkiraan, kata Kantor Statistik Nasional (ONS).

Namun, tidak ada bukti bahwa varian baru lebih berbahaya, dan vaksin terkemuka yang dikembangkan dalam beberapa bulan terakhir masih harus berfungsi, kata para ahli.

Lebih dari 40 negara melarang semua kedatangan Inggris awal bulan ini.

Penerbangan dari Inggris ditangguhkan ke wilayah di seluruh dunia termasuk Spanyol, India, dan Hong Kong.

Ratusan orang terdampar selama berjam-jam sebagai akibat dari trotoar perjalanan.

Arab Saudi, Oman dan Kuwait melangkah lebih jauh, menutup perbatasan mereka sepenuhnya selama seminggu.

Simak video pilihan berikut: