Prasyarat PTM 100 Persen, Ratusan Guru di Trenggalek Ikuti Vaksinasi Booster

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Trenggalek - Sebagai prasyarat pembelajaran tatap muka (PTM) penuh di sekolah, ratusan guru dan tenaga pendidik di Kabupaten Trenggalek vaksinasi penguat atau booster.

"Vaksinasi booster untuk guru dan tenaga pendidik ini kami targetkan mencapai 6 ribu dosis," kata Bupati Trenggalek Moch Nur Arifin di Trenggalek, dilansir dari Antara, Jumat (14/1/2022).

Diharapkan pemberian vaksinasi penguat ini semakin memperkecil risiko tertular COVID-19.

Vaksinasi untuk anak usia 6 hingga 11 tahun hingga saat ini masih berlangsung, namun secara keseluruhan sudah mendekati rampung.

Arifin mengatakan, vaksinasi di lingkup pendidikan untuk menunjang pembelajaran tatap muka yang rencananya dilaksanakan dalam waktu dekat.

Selain guru dan tenaga pendidikan, vaksinasi penguat juga diprioritaskan kepada anak hingga lansia, kepada penerima vaksin dosis dua dengan jangka waktu enam bulan.

"Ini yang paling penting. Baru setelah itu remaja, dewasa dan masyarakat umum. Memang kita diarahkan untuk prioritas lansia dulu yang di-booster,” ujarnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Capaian Vaksinasi Dosis Pertama

Tenaga kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga kepada warga di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Rabu (12/1/2022). Program vaksinasi lanjutan (booster) COVID-19 diberikan kepada kelompok prioritas yaitu lanjut usia dan penderita immunokompromais. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Tenaga kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga kepada warga di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta, Rabu (12/1/2022). Program vaksinasi lanjutan (booster) COVID-19 diberikan kepada kelompok prioritas yaitu lanjut usia dan penderita immunokompromais. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Kendati sudah bisa melaksanakan vaksinasi penguat sebagaimana 29 kabupaten/kota lain di Jawa Timur, saat ini pemerintah setempat juga tengah mengejar capaian vaksinasi dosis pertama dan kedua agar bisa 100 persen.

Merujuk data per 10 Januari 2022, capaian vaksinasi dosis pertama masyarakat umum mencapai 84,04 persen dan lansia 66,54 persen.

“Yang paling penting adalah mengejar dosis pertama dan kedua lansia, booster lansia dan anak-anak. Targetnya tentu sesuai sasaran kami, yakni 500 ribu sasaran,” ujarnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel