Presiden dan PM Mali Dibebaskan Setelah 3 Hari Ditahan Militer

·Bacaan 1 menit

VIVA – Presiden Mali, Bah Ndaw, dan Perdana Menteri Mali, Moctar Ouane, dibebaskan setelah ditangkap dan ditahan oleh militer selama tiga hari, menurut ajudan wakil presiden pada Kamis 27 Mei 2021.

Presiden sementara Ndaw dan sang perdana menteri dibawa ke markas militer di luar ibu kota pada Senin 24 Mei, hingga memicu krisis politik di negara Afrika Barat tersebut sekaligus menuai ancaman sanksi dari negara-negara adidaya.

Keduanya mengundurkan diri selagi di dalam penahanan pada Rabu 26 Mei 2021.

Penangkapan yang dirancang oleh Wakil Presiden Assimi Goita, mengancam transisi Mali kembali ke demokrasi setelah kudeta pada Agustus menggulingkan mantan presiden Ibrahim Boubacar Keita. Penangkapan itu juga membahayakan stabilitas Mali dan negara-negara tetangga.

Goita merupakan seorang kolonel dan juga pemimpin kudeta tahun lalu. Ia berjanji bahwa rencana pemilu tahun depan akan berlangsung.

"Mereka mundur, pembebasan mereka dijadwalkan, kami tidak melawan mereka," kata ajudan Goita, Baba Cisse.

Keberadaan Ndaw dan Ouane akan dirahasiakan demi keselamatan keduanya, kata Cisse kepada Reuters, Kamis. Ia menolak membocorkan informasi soal penggantian mereka.

Goita memerintahkan penangkapan atas keduanya pemimpin itu pascaperombakan kabinet, yang di dalamnya dua rekan sesama pemimpin kudeta dipecat dari posisi mereka. (Antara/Ant)