Presiden AS Joe Biden Akui Kesulitan Denuklirisasi Korea Utara

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joe Biden mengakui pada hari Jumat (21/5) tidak ada jalan yang mudah untuk membuat Korea Utara menyerahkan senjata nuklirnya, tetapi menegaskan kembali komitmen keras untuk aliansi AS dengan Korea Selatan setelah pembicaraan dengan Presiden Moon Jae-in.

"Kami tidak membayangkan betapa sulitnya ini - tidak ada sama sekali. Empat pemerintahan terakhir belum mencapai tujuan. Ini adalah tujuan yang sangat sulit," kata Biden kepada wartawan pada konferensi pers dengan mitranya dari Korea Selatan di Gedung Putih, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Sabtu (22/5/2021).

Pemimpin AS itu juga mengumumkan bahwa dia telah menunjuk diplomat veteran Sung Kim, mantan duta besar AS untuk Seoul, sebagai utusan khususnya untuk Korea Utara.

Menghadapi Korea Utara yang bersenjata nuklir dan China yang semakin tegas, Biden menekankan keyakinannya pada aliansi tradisional AS.

Biden menyebut kemitraan AS-Korea Selatan sebagai "inti perdamaian, keamanan" dan menjanjikan "pendekatan bersama" untuk perselisihan dengan Korea Utara.

Tugas Mendesak

Presiden Joe Biden berbicara selama Pelantikan di US Capitol di Washington, Rabu (20/1/2021). Joe Biden mengalahkan Donald Trump di pemilu AS 2020 dengan perolehan 81 juta suara. (AP Photo/Patrick Semansky, Pool)
Presiden Joe Biden berbicara selama Pelantikan di US Capitol di Washington, Rabu (20/1/2021). Joe Biden mengalahkan Donald Trump di pemilu AS 2020 dengan perolehan 81 juta suara. (AP Photo/Patrick Semansky, Pool)

Joe Biden mengatakan bahwa selama pembicaraan mereka di Gedung Putih, dia dan Moon membahas "kebebasan navigasi" untuk pengiriman internasional di Laut China Selatan, serta "perdamaian dan stabilitas" di sekitar Taiwan, yang telah menjadi sasaran serangan pedang China yang semakin meningkat.

Moon menyebut denuklirisasi semenanjung Korea sebagai "tugas bersama yang paling mendesak".

Hubungan AS dengan sekutu bersejarah di Asia dan Eropa mengalami gejolak di bawah Donald Trump, yang mengubah mitra lama sebagai pesaing bisnis dan pekerja lepas yang kejam. Biden telah bekerja cepat untuk memulihkan keseimbangan sebelumnya, dengan memperhatikan tantangan dari China.

Moon datang ke Washington sebagai tamu asing kedua Biden dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, yang berkunjung bulan lalu, adalah yang pertama.

"Itu harus mengirimkan pesan yang jelas tentang pentingnya kemitraan dan aliansi ini yang pertemuan bilateral pertama presiden telah ... adalah dengan Jepang dan Korea Selatan," Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel