Presiden Joe Biden Kecam Pemimpin China dan Rusia Karena Tak Hadir KTT COP26

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Edinburgh - Presiden AS, Joe Biden mengkritik pemimpin China dan Rusia karena tidak menghadiri KTT iklim COP26.

Dalam pidatonya pada Selasa malam, Biden mengatakan iklim adalah masalah besar dan China “pergi” – menambahkan hal serupa untuk Rusia dan Putin.

Dilansir dari laman BBC, Rabu (3/11/2021), baik presiden Rusia, Vladimir Putin maupun pemimpin China, Xi Jinping tidak hadir di KTT tersebut dan mengirim delegasi untuk berbicara

China adalah penghasil karbon dioksida terbesar di dunia, diikuti oleh AS.

Rusia adalah yang terbesar kelima setelah Uni Eropa dan India.

Lebih dari 120 pemimpin hadir dalam konferensi di kota terbesar di Skotlandia tersebut.

Sejumlah negara telah mengumumkan kesepakatan besar, termasuk janji global untuk memangkas tingkat metana pada tahun 2030, serta mengakhiri dan membalikkan deforestasi di tahun yang sama.

Baik China maupun Rusia telah menandatangani janji untuk membalikkan deforestasi.

Sebelum Biden berpidato, Putin secara virtual menghadiri pertemuan tentang pengelolaan hutan di KTT COP26 pada hari Selasa, mengatakan bahwa Rusia mengambil "langkah-langkah terkuat dan paling kuat untuk melestarikan" hutan, menurut siaran pers Kremlin.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Komentar Presiden Biden Untuk Pemimpin China dan Rusia

Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Presiden AS membuat komentar ketika ditanya tentang peran yang dimainkan negara-negara lain, termasuk China, Rusia dan Arab Saudi - dalam diskusi sejauh ini.

"Fakta bahwa China mencoba untuk menegaskan, dapat dimengerti, peran baru di dunia sebagai pemimpin dunia - tidak muncul, ayolah," kata Biden, menambahkan bahwa ketidakhadiran Xi Jinping adalah "kesalahan besar".

Hal serupa disampaikannya tentang Putin, menambahkan bahwa hutan belantara Rusia sedang terbakar dan presiden mereka “tetap bungkam” tentang masalah ini.

Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, tidak memberikan alasan mengapa pemimpin Rusia itu tidak hadir ketika mereka mengumumkan keputusan itu pada Oktober, meskipun ia mengatakan perubahan iklim adalah prioritas penting bagi Rusia.

Di bulan yang sama, para pejabat telah memperingatkan Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, bahwa Presiden China, Xi Jinping, diperkirakan tidak akan hadir.

Ada gagasan presiden Xi belum meninggalkan China sejak awal 2020.

Pada bulan September, Xi mengumumkan China akan menargetkan netralitas karbon pada tahun 2060, dengan rencana untuk mencapai puncak emisi sebelum tahun 2030.

Presiden Putin mengatakan Rusia juga akan berusaha untuk mencapai netralitas karbon "paling lambat 2060" dalam pidato forum energi internasional pada 13 Oktober.

Reporter: Ielyfia Prasetio

Infografis Indonesia Terima Tongkat Estafet Presidensi G20

Infografis Indonesia Terima Tongkat Estafet Presidensi G20. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Indonesia Terima Tongkat Estafet Presidensi G20. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel