Presiden AS Joe Biden: Nyawa Bisa Hilang dalam Evakuasi Warga dari Afghanistan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, D.C - Presiden AS Joe Biden telah mengakui evakuasi orang Amerika Serikat dari Afghanistan "bukan tanpa risiko kehilangan (nyawa)".

Berbicara di Gedung Putih, Biden mengatakan AS telah mengevakuasi 13.000 orang hingga saat ini di "salah satu pengangkutan udara terbesar dan paling sulit dalam sejarah".

Biden berjanji untuk membawa pulang semua orang Amerika yang tersisa, bersama dengan 50-65.000 warga Afghanistan yang membantu pasukan AS.

Dia telah menghadapi kritik internasional atas pengambilalihan cepat Taliban.

"Setiap orang Amerika yang ingin pulang, kami akan membawa Anda pulang," kata Biden, yang mempersingkat liburannya untuk mengatasi krisis, Jumat 20 Agustus 2021, dikutip dari BBC (21/8/2021).

Mengambil pertanyaan dari wartawan, presiden mengatakan militer AS akan membuat "komitmen yang sama" kepada sekutu Afghanistan yang berharap untuk pergi, sebelum menambahkan evakuasi warga AS adalah "prioritas".

"Jangan salah, misi evakuasi ini berbahaya. Ini melibatkan risiko bagi angkatan bersenjata kita dan itu dilakukan dalam keadaan sulit," kata Biden.

"Saya tidak bisa menjanjikan apa hasil akhirnya atau bahwa itu akan tanpa risiko kehilangan (nyawa). Tetapi sebagai panglima tertinggi, saya dapat meyakinkan Anda bahwa saya akan memobilisasi setiap sumber daya yang diperlukan," tambahnya.

Dia juga mengatakan tidak perlu mengirim pasukan AS ke Kabul untuk mengekstraksi orang Amerika yang terperangkap, mengklaim bahwa Taliban mengizinkan masuknya bandara kepada siapa pun yang memegang paspor AS.

Namun, banyak laporan dari Kabul telah menyarankan warga AS mengalami kesulitan mencapai bandara. Dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan kepada anggota parlemen dalam sebuah briefing pada hari Jumat bahwa orang Amerika yang mencoba meninggalkan Afghanistan telah dipukuli oleh pejuang Taliban, lapor Politico.

Bantah Ada Kegagalan Intelijen

Orang-orang Afghanistan mengantre dan menaiki pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)
Orang-orang Afghanistan mengantre dan menaiki pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)

Pemerintahan Biden telah ditanyai berulang kali minggu ini tentang bagaimana dinas intelijen AS tampaknya sangat salah menilai situasi di Afghanistan.

Pada hari Jumat, Biden kembali menolak gagasan kegagalan intelijen, mengatakan ada "konsensus" di antara para pejabat bahwa Taliban melonjak untuk berkuasa secepat ini "sangat tidak mungkin".

Presiden juga mendorong kembali saran bahwa peristiwa di Afghanistan telah menodai reputasi AS di panggung dunia, bersikeras bahwa "tidak ada pertanyaan tentang kredibilitas kami dari sekutu kami di seluruh dunia".

Menggambarkan perang di Afghanistan sebagai "upaya bersama" dengan negara-negara sekutu, Biden mengatakan dia akan mengadakan pertemuan dengan sekutu G7 untuk membahas langkah selanjutnya.

Presiden mengatakan adegan keluar dari Kabul dalam beberapa hari terakhir "memilukan". Gambar-gambar dari ibukota Afghanistan menunjukkan gerombolan orang yang berusaha keras melarikan diri ketika Taliban memperketat cengkeramannya di negara itu.

Puluhan ribu orang masih menunggu untuk dievakuasi menjelang batas waktu 31 Agustus yang menjulang untuk penarikan AS. Biden menyarankan awal pekan ini bahwa dia akan mempertimbangkan untuk menjaga pasukan AS di Afghanistan di luar tanggal itu untuk memastikan evakuasi semua warga AS.

AS memiliki hampir 6.000 tentara di lapangan di Afghanistan untuk membantu upaya evakuasi dan mempertahankan kontrol di bandara di Kabul, kata Biden.

Tetapi mereka yang ingin meninggalkan Afghanistan menghadapi kerumunan besar dan pos pemeriksaan Taliban hanya untuk mencapai bandara.

Memperluas Perimeter Keamanan hingga ke Luar Kabul

Orang-orang Afghanistan duduk di dalam pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)
Orang-orang Afghanistan duduk di dalam pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)

Ditanya oleh wartawan pada hari Jumat apakah AS akan mempertimbangkan untuk memperluas perimeter keamanannya di luar bandara, Biden mengatakan langkah seperti itu mungkin akan mengarah pada "konsekuensi yang tidak diinginkan". Dia tidak merinci apa yang mungkin terjadi.

Pasukan AS di tiga helikopter militer Chinook meninggalkan bandara Kabul pada hari Jumat untuk membantu membawa 169 warga Amerika ke landasan pacu, menurut Pentagon.

Juru bicara departemen pertahanan John Kirby mengatakan pasukan telah berkelana di luar perimeter untuk waktu yang "singkat" ke sebuah hotel yang hanya berjarak 200 meter (656 kaki).

Ini adalah pertama kalinya pasukan AS diketahui telah pindah ke kota itu sejak jatuhnya Kabul.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat: "Kami memiliki lebih banyak pesawat daripada yang kami miliki orang atau penumpang karena proses mendapatkan orang - terutama orang Afghanistan - ke bandara dan diproses sekarang merupakan tantangan besar dan sulit."

Juga pada Jumat, penerbangan AS keluar dari Kabul ditangguhkan selama beberapa jam karena penundaan pemrosesan di Qatar, negara tujuan.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price kemudian mengatakan bahwa 11 negara di Timur Tengah dan Eropa telah sepakat untuk bertindak sebagai negara transit bagi pengungsi Afghanistan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel