Presiden Jokowi dianugerahi gelar adat "Mosalaki Ulu Beu Eko Bewa"

Presiden RI Joko Widodo dianugerahi gelar adat Mosalaki Ulu Beu Eko Bewa saat berkunjung ke Rumah Tenun Ende usai memimpin Upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila, Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur, Rabu.

Gelar adat Mosalaki Ulu Beu Eko Bewa memiliki makna pemimpin wilayah seluruh Indonesia dari Sabang sampai Merauke.

Sebagaimana keterangan Biro Pers Sekretariat Presiden, Presiden didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo tiba di Rumah Tenun Ende, kemudian disambut Tari Woge.

Dalam Tari Woge tersebut, para penari membawa tombak dan parang sebagai simbol kemenangan perang. Para penari juga diiringi seni musik Nggo Lamba yang biasa dimainkan untuk sambut kedatangan tamu serta acara adat.

Selain disambut Tari Woge, Presiden dan Iriana juga disambut dengan sapaan adat oleh budayawan Albertus Bisa. Presiden juga mendapatkan penyematan pakaian adat berupa Rembi yang merupakan tas adat yang biasa digunakan Mosalaki atau ketua adat untuk menaruh beberapa benda adat.

Setelah mendapatkan gelar adat, Presiden dan Ibu Iriana turut menyaksikan Bupati Ende mengelilingi Tubu Kanga (pusara adat) sebanyak empat kali yang memiliki arti penyatuan dengan alam yakni tanah, air, api, dan angin.

Presiden dan Iriana juga menyempatkan diri melihat dan menyapa pengrajin tenun yang sedang bertenun.

Presiden menyampaikan apresiasinya atas sambutan yang hangat yang telah diberikan masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT), khususnya masyarakat Ende, dalam kunjungannya kali ini.

"Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada masyarakat NTT, khususnya masyarakat Ende, yang telah menerima saya, Bu Iriana, dan seluruh rombongan sejak awal datang sampai sekarang diterima dengan penuh kehangatan," ucap Presiden.

Presiden meyakini kehangatan yang dimiliki masyarakat Ende juga pernah dirasakan presiden pertama RI Bung Karno sehingga dapat melahirkan pemikiran dan renungan-renungan tentang Pancasila.

"Inilah yang menurut saya kenapa Bung Karno memiliki pemikiran dan renungan-renungan mengenai Pancasila yang dimulai dari Ende karena saya merasa beliau berada dalam sebuah kehangatan masyarakat yang selalu dekat dengan pemimpinnya,” katanya.

Turut mendampingi Presiden dan Ibu Iriana dalam acara tersebut, antara lain, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo, Ketua Mahkamah Konstitusi Anwar Usman, Gubernur Nusa Tenggara Timur Viktor Laiskodat, serta Bupati Ende Djafar Achmad.

Baca juga: Presiden Jokowi menyapa warga Ende

Baca juga: Presiden RI ajak anak muda bangsa bumikan Pancasila

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel