Presiden Jokowi: Usul keberlanjutan bukti manfaat Kartu Prakerja

Presiden Joko Widodo mengatakan, usul keberlanjutan program Kartu Prakerja yang disampaikan oleh sejumlah penggunanya adalah bukti bahwa mereka merasakan betul manfaat program tersebut.

Saat menghadiri Temu Raya #KitaPrakerja di Sentul International Convention Center, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat, dia memang sempat mengundang empat pengguna Kartu Prakerja dan dua di antaranya menyampaikan usulan agar program itu dilanjutkan bahkan setelah masa jabatan kedua dia berakhir 2024 nanti.

"Ya itu menunjukkan bahwa manfaat riil itu memang diterima oleh mereka, peserta kartu prakerja," kata Jokowi kepada wartawan seusai acara.

Baca juga: Alumni harapkan Program Kartu Prakerja dapat diperpanjang

Ia juga mengingatkan kembali data temuan Badan Pusat Statistik (BPS) yang melaporkan bahwa 88,9 persen peserta Kartu Prakerja mendapatkan manfaat berupa keterampilan yang lebih baik atau keterampilan baru. "Ini penting, data 88,9 persen adalah sebuah apresiasi yang sangat tinggi," ujarnya.

Saat ditanya apakah ia bisa memastikan bahwa Kartu Prakerja dapat berlanjut hingga 5-7 tahun ke depan, Jokowi meyakini "asalkan program ini bermanfaat, pasti rakyat akan meminta."

Kartu Prakerja adalah salah satu program yang dijanjikan oleh Jokowi dalam kampanye Pemilihan Presiden 2019 dan resmi mulai bergulir sejak April 2020. Sejak itu, manfaat Kartu Prakerja telah diterima oleh 12,8 juta orang dalam angkatan kerja dan program tersebut kini akan memasuki gelombang ke-33.

Baca juga: Jokowi sebut Airlangga sebagai "motor" Kartu Prakerja

Salah satu pengguna Kartu Prakerja yakni Prudencia dari Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur, sempat diundang Jokowi naik ke panggung untuk menceritakan pengalamannya dengan program tersebut.

Perempuan yang akrab disapa Dea itu belakangan mengusulkan agar program Kartu Prakerja tetap berlanjut meskipun Jokowi suatu saat sudah melengkapi masa jabatan keduanya.

"Usulnya maunya Prakerja jangan sampai di sini, maunya biar meskipun Bapak tidak jadi presiden lagi, lanjutkan terus sampai seumur hidup," kata Dea yang menjadi alumnus Kartu Prakerja gelombang ke-13 itu.

Baca juga: Jokowi alihkan topik saat disinggung soal tak jadi Presiden lagi

Pendapat dia diamini para pengguna Kartu Prakerja gelombang kesembilan dari Bogor, Sandi N Samiadji, yang juga mengusulkan agar para pengguna diberi pendampingan lebih lanjut setelah menerima manfaat Kartu Prakerja.

"Kalau bisa diperpanjang, walau Bapak lanjut atau tidak, lanjut program ini kalau bisa dilanjutkan. Karena bukan masalah presidennya, tapi manfaatnya. Kalau bisa pemasaran juga dibantu," ujar dia.

Silaturahmi Temu Raya #KitaPrakerja, dihadiri sekira 8.000 alumni Kartu Prakerja dari seluruh Indonesia.

Baca juga: Jokowi minta Program Kartu Prakerja tetap dievaluasi meski sudah baik

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, selaku ketua Komite Cipta Kerja hadir langsung dalam acara tersebut bersama Kepala Staf Kepresidenan sekaligus Wakil Ketua Komite Cipta Kerja, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko.

Turut mendampingi Jokowi dalam acara tersebut adalah Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, Menteri Sekretaris Negara, Pratikno, dan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.

Baca juga: Presiden Jokowi bagikan sepeda dan laptop untuk alumni Kartu Prakerja

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel