Presiden Kolombia Dihukum Tahanan Rumah karena Gagal Lindungi Taman Nasional

Merdeka.com - Merdeka.com - Pengadilan Kolombia menjatuhkan denda dan tahanan rumah lima hari kepada Presiden Ivan Duque karena dinilai gagal mematuhi perintah sebelumnya agar dia melindungi sebuah taman nasional.

Para pengamat mengatakan perintah pengadilan itu tak mungkin bisa dilaksanakan. Presiden Kolombia cuma bisa didakwa dan diselidiki oleh komisi khusus di DPR dan hanya bisa diadili oleh kongres.

Duque dinyatakan menghina pengadilan karena gagal melaksanakan aturan untuk melindungi taman nasional Los Nevados yang diperintahkan Mahkamah Agung Kolombia pada 2020, kata pengadilan tinggi Ibague dalam pernyataannya.

Pengadilan tinggi di ibu kota provinsi Tolima itu juga menjatuhkan denda sekitar 4.000 dolar AS (Rp57,73 juta) kepada Duque. Demikian dilansir laman Antara mengutip Reuters, Minggu (5/6).

Sang presiden juga diperintahkan membentuk unit khusus di kepolisian atau militer untuk membantu tugas konservasi di taman nasional itu.

Presiden Duque bersikeras pemerintahannya telah melindungi taman-taman alam di Kolombia dan mematuhi perintah pengadilan untuk melestarikan taman nasional Los Nevados.

"Kita telah menyaksikan perintah awal yang tak dapat dijelaskan," kata Duque dalam video yang dibagikan di media sosial.

Dia menyebut keputusan pengadilan itu inkonstitusional dan bersikukuh bahwa perintah Mahkamah Agung telah dilaksanakan.

Bukti yang menunjukkan kepatuhan Duque terhadap perintah MA dikirim ke pengadilan Ibague tetapi diabaikan, kata Menteri Kehakiman Wilson Ruiz dalam pernyataan lewat video kepada pers. [pan]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel