Presiden perintahkan pembangunan IKN jaga kelestarian lingkungan hidup

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur tetap menjaga kelestarian lingkungan hidup, meskipun skala pengerjaan yang dilakukan akan begitu besar.

"Jumlah pekerja dan nanti jumlah material akan cukup banyak, jadi diarahkan nanti untuk tetap memperhatikan kondisi lingkungan hidup," kata Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara Bambang Susantono usai rapat yang dipimpin Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat.

Bambang menjanjikan dalam konversi hutan menjadi kawasan IKN, akan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Dengan begitu, pembangunan IKN akan tetap mengedepankan konsep pembangunan hijau dan pertumbuhan berkelanjutan.

Baca juga: Presiden minta Otorita IKN matangkan perencanaan multisektor

"Misalnya kita akan melakukan reforestrasi atau penanaman kembali sehingga kejayaan hutan tropis kita akan terwujud dan ada target-target kita ke depan sehingga keberlanjutan, forest city untuk Nusantara ini benar-benar kita dapat wujudkan dengan baik," ujarnya.

Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, kata Bambang, akan menjadi kota hijau, kota cerdas, kota yang inklusif dan kota yang bertumbuh secara berkelanjutan.

Selan itu, ujar Bambang, Presiden juga memerintahkan agar pembangunan IKN turut melibatkan masyarakat setempat.

Baca juga: Pemerintah atur cara perolehan dan pengelolaan pertanahan IKN

"Kondisi bagaimana berinteraksi dengan masyarakat. kami juga mengharapkan nanti ada pola di mana masyarakat bisa terlibat langsung di dalam pembangunan ini, dan saya kira itu sedang dimatangkan oleh tim transisi," ujar dia.

Mantan Wakil Presiden Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank/ADB) itu juga memaparkan bahwa akan terdapat skala pembangunan yang besar pada 2023 agar pengerjaan IKN tahap pertama dapat rampung pada 2024.

Kementerian dan lembaga (K/L) yang tergabung dalam tim transisi pemindahan IKN terus mematangkan konsolidasi dan koordinasi, tambahnya.

Baca juga: Gua Tapak Raja di kawasan IKN tawarkan pemandangan indah

"Ada kekhususan di dalam pelaksanaan. Misalnya nantinya akan ada beberapa jumlah yang cukup besar untuk pekerja di lapangan. Jadi diperkirakan 2023 itu kami akan menampung 150 ribu hingga 200 ribu pekerja di lapangan," kata Bambang.

Adapun, dalam pembangunan IKN tahap pertama di 2020-2024, pemerintah menargetkan dapat membangun beberapa infrastruktur inti, antara lain Istana Presiden, Gedung MPR/DPR, kantor-kantor pemerintahan, markas TNI-Polri, serta perumahan di area utama IKN Nusantara.

Sedangkan pembangunan IKN tahap dua akan dilakukan pada 2025-2035 dan tahap tiga pada 2035-2045.

Baca juga: Gubernur Kalteng ingin bangun universitas di wilayah DAS Barito

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel