Presiden Prancis Emmanuel Macron Soal Kartun Nabi dan Islam: Saya Paham, tapi...

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Paris - Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan dia dapat memahami mengapa umat Islam dikejutkan oleh kartun kontroversial yang menggambarkan Nabi Muhammad.

Tapi, dalam sebuah wawancara dengan penyiar Al Jazeera, dia mengatakan dia tidak pernah bisa menerima masalah kekerasan dan menjadikannya sebagai hal yang dibenarkan.

Itu terjadi setelah serangan pisau mematikan pada Kamis 29 Oktober 2020 di sebuah gereja di Nice, serangan ketiga yang diduga dilakukan oleh kelompok Islam di negara itu dalam lebih dari sebulan.

Perselisihan telah tumbuh dengan beberapa negara Muslim atas isu kartun tersebut.

Beberapa telah mendesak pemboikotan produk Prancis karena Macron telah membela hak untuk menggunakan gambar tersebut dalam konteks kebebasan berbicara.

Awal bulan ini seorang guru dipenggal kepalanya di pinggiran kota Paris setelah memperlihatkan kartun Nabi Muhammad kepada beberapa muridnya.

Sementara itu, kantor berita negara Tunisia melaporkan bahwa dua orang telah ditahan di sana untuk diinterogasi sehubungan dengan serangan di Nice, yang dilakukan oleh seorang pria Tunisia.

Menteri dalam negeri Prancis mengatakan kemungkinan lebih banyak serangan militan.

Pada Sabtu 31 Oktober 2020, seorang pendeta Ortodoks ditembak dan terluka di kota Lyon, meskipun belum ada rincian tentang penyerangnya yang diketahui.

Presiden Prancis mengatakan dia yakin reaksi keras datang dari negara-negara Muslim karena orang-orang keliru mengira bahwa dia mendukung kartun-kartun itu, atau bahkan bahwa itu dibuat oleh negara Prancis.

"Saya memahami sentimen yang diungkapkan dan saya menghormatinya. Tetapi Anda harus memahami peran saya sekarang, ini untuk melakukan dua hal: mempromosikan ketenangan dan juga untuk melindungi hak-hak ini," katanya, mengacu pada kebebasan berekspresi mereka yang membuat kartun, dalam wawancara dengan Al Jazeera, dikutip dari BBC, Minggu (1/11/2020).

"Saat ini di dunia ada orang yang memutarbalikkan Islam dan atas nama agama ini yang mereka klaim untuk dibela, dibunuh, dibantai ... hari ini ada kekerasan yang dilakukan oleh beberapa gerakan ekstremis dan individu atas nama Islam."

Emmanuel Macron juga mengatakan boikot atas barang-barang Prancis yang diajukan di tengah kemarahan terhadap kartun itu "tidak layak" dan "tidak dapat diterima".

Konteks

Presiden Prancis Emmanuel Macron melambaikan tangan saat mengunjungi lokasi ledakan di Beirut, Lebanon, Kamis (6/8/2020). Presiden Macron menjadi pemimpin dunia pertama yang mengunjungi Lebanon, usai ledakan besar menghancurkan Beirut pada Selasa (4/8) lalu. (AP Photo/Thibault Camus, Pool)
Presiden Prancis Emmanuel Macron melambaikan tangan saat mengunjungi lokasi ledakan di Beirut, Lebanon, Kamis (6/8/2020). Presiden Macron menjadi pemimpin dunia pertama yang mengunjungi Lebanon, usai ledakan besar menghancurkan Beirut pada Selasa (4/8) lalu. (AP Photo/Thibault Camus, Pool)

Tiga orang ditikam hingga tewas di Nice pada hari Kamis oleh seorang pria Tunisia yang tiba di kota Prancis selatan malam sebelumnya.

Prancis telah meningkatkan kewaspadaan keamanan nasionalnya ke tingkat tertinggi, dengan peningkatan keamanan di tempat-tempat ibadah dan sekolah di seluruh negeri.

Awal bulan ini guru Samuel Paty dipenggal di pinggiran kota Paris setelah menunjukkan kartun kontroversial Nabi Muhammad kepada beberapa muridnya.

Menanggapi serangkaian serangan itu, Macron mengatakan Prancis tidak akan pernah menyerah pada kekerasan.

Masalah ini telah menyebabkan ketegangan dengan beberapa negara mayoritas Muslim, dengan patung pemimpin Prancis dibakar di Bangladesh dan perang kata-kata dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang mempertanyakan kesehatan mental Macron.

Garis waktu serangan baru-baru ini di Prancis

Oktober 2020: Guru bahasa Prancis Samuel Paty dipenggal kepalanya di luar sekolah di pinggiran kota Paris

September 2020: Dua orang ditikam dan terluka parah di Paris dekat bekas kantor Charlie Hebdo, tempat militan melakukan serangan mematikan pada 2015

Oktober 2019: Operator komputer polisi yang diradikalisasi, Mickaël Harpon, ditembak mati setelah menikam hingga tewas tiga petugas dan seorang pekerja sipil di markas polisi Paris

Juli 2016: Dua penyerang membunuh seorang pendeta, Jacques Hamel, dan secara serius melukai sandera lainnya setelah menyerbu sebuah gereja di pinggiran Rouen di Prancis utara

Juli 2016: Seorang pria bersenjata mengendarai truk besar ke kerumunan yang merayakan Hari Bastille di Nice, menewaskan 86 orang dalam serangan yang diklaim oleh kelompok Negara Islam (IS)

November 2015: Pria bersenjata dan pelaku bom bunuh diri melancarkan berbagai serangan terkoordinasi di gedung konser Bataclan, stadion utama, restoran, dan bar di Paris, menyebabkan 130 orang tewas dan ratusan lainnya luka-luka.

Januari 2015: Dua pria militan Islamis memaksa masuk ke kantor Charlie Hebdo dan menembak mati 12 orang