Presiden Terpilih AS Joe Biden kepada Kubu Donald Trump: Saatnya Sembuhkan Amerika

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Wilmington - Presiden terpilih AS Joe Biden menyampaikan pidato di Wilmington, Delaware, pada 7 November 2020 pukul 20.00 waktu setempat, menyusul hasil kemenangannya dalam Pilpres AS pada hari yang sama.

Berdasarkan hasil yang dirangkum Associated Press yang dilihat pada Minggu 8 November 2020 pagi WIB, Biden mengantungi 290 electoral votes, melewati ambang batas 270 untuk memenangi Pilpres. Ia mengalahkan petahana, Presiden Donald Trump yang hanya mengumpulkan 214 electoral votes.

Berpidato di hadapan para pendukungnya di basis kampanyenya di Wilmington, Delaware, Joe Biden turut menyampaikan pesan kepada pemilih dan suporter Trump, menyerukan persatuan dan rekonsiliasi.

"Sekarang untuk Anda semua yang memilih Presiden Trump, saya memahami kekecewaan Anda malam ini. Saya sendiri telah kehilangan beberapa kali, tapi sekarang mari saling memberi kesempatan," kata Biden, dikutip dari CNN, Minggu (8/11/2020).

Mantan wakil presiden itu mengatakan sudah waktunya kedua belah pihak "saling mendengarkan lagi".

"Sudah waktunya untuk menyingkirkan retorika kasar, menurunkan suhu, bertemu lagi, saling mendengarkan lagi, dan untuk membuat kemajuan, kita harus berhenti memperlakukan lawan kita sebagai musuh kita. Mereka bukan musuh kita. Mereka orang Amerika," kata Biden.

Joe Bidenmelanjutkan: "Alkitab memberitahu kita untuk segala sesuatu ada masanya, ada waktunya membangun, ada waktu menuai, ada waktu untuk menabur dan ada waktu untuk menyembuhkan. Ini adalah waktu untuk menyembuhkan di Amerika."

Presiden AS ke-46

Presiden Terpilih AS Joe Biden menyampaikan pidato kemenangannya dalam Pilpres AS 2020 pada 7 November di Wilmington, Delaware (screenshot CBC News)
Presiden Terpilih AS Joe Biden menyampaikan pidato kemenangannya dalam Pilpres AS 2020 pada 7 November di Wilmington, Delaware (screenshot CBC News)

Joe Biden menjadi presiden Amerika Serikat ke-46 pada Sabtu 7 November 2020 waktu setempat, memposisikan dirinya untuk memimpin negara yang dicengkeram oleh pandemi bersejarah dan pertemuan kekacauan ekonomi dan sosial, yang menunda pemrosesan beberapa surat suara.

Kamala Harris juga mengukir sejarah sebagai wanita kulit berwarna pertama yang menjadi wakil presiden, sebuah pencapaian yang dicapai saat AS menghadapi perhitungan keadilan rasial. Senator California, yang juga orang pertama keturunan Asia Selatan yang terpilih menjadi wakil presiden, akan menjadi wanita berpangkat tertinggi yang pernah bertugas di pemerintahan, empat tahun setelah Trump mengalahkan Hillary Clinton.

Trump adalah presiden petahana pertama yang kalah dalam pemilihan kembali sejak Partai Republik George HW Bush pada tahun 1992. Tidak jelas apakah Trump akan mengakui secara terbuka.

Orang Amerika menunjukkan minat yang dalam pada pemilihan presiden. Sebuah rekor 103 juta memilih awal tahun ini, memilih untuk menghindari antrean panjang di lokasi pemungutan suara selama pandemi. Dengan penghitungan yang terus berlanjut di beberapa negara bagian, Biden telah menerima lebih dari 74 juta suara, lebih banyak dari calon presiden mana pun sebelumnya.

Simak video pilihan berikut: