Presiden Xi Jinping Ancam Joe Biden Soal Perang Dingin AS-China, Apa Penyebabnya?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - Presiden China Xi Jinping telah mengirimkan peringatan kepada Joe Biden bahwa dia berisiko mengalami perang dingin baru jika dia melanjutkan kebijakan proteksionis pendahulunya, Donald Trump.

Dalam pidatonya di acara Forum Ekonomi Dunia virtual, Xi menyerukan pendekatan multilateral untuk menyelesaikan krisis ekonomi yang disebabkan oleh COVID-19 dan mengatakan pandemi tidak boleh digunakan sebagai alasan untuk membalikkan globalisasi demi "pemisahan dan pengasingan". Demikian seperti melansir The Guardian, Selasa (26/1/2021).

Xi menghindari menyebut nama Biden atau AS dalam pidato pertamanya sejak Trump meninggalkan Gedung Putih pekan lalu, tetapi menjelaskan bahwa China tidak akan didikte oleh Washington.

“Untuk membangun lingkaran kecil atau memulai perang dingin baru, untuk menolak, mengancam atau mengintimidasi orang lain, untuk dengan sengaja memberlakukan pemisahan, memberikan gangguan atau sanksi, dan untuk menciptakan isolasi atau kerenggangan hanya akan mendorong dunia ke dalam perpecahan dan bahkan konfrontasi,” kata Xi.

Butuh Peran Global

Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)
Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)

Mengulang pembelaan multilateralisme yang dibuat ketika dia menghadiri WEF di Davos empat tahun lalu, Xi mengatakan alternatifnya adalah hukum rimba.

"Tidak ada masalah global yang dapat diselesaikan oleh satu negara saja. Harus ada tindakan global, respons global, dan kerja sama global."

Biden tidak memberikan indikasi bahwa dia bermaksud untuk melunakkan sikap keras Trump terhadap Beijing dan akan mengumumkan kebijakan pengadaan "Buy America" untuk meningkatkan manufaktur AS.

Xi berkata: "Kita harus membangun ekonomi dunia yang terbuka, menegakkan rezim perdagangan multilateral, membuang standar, aturan dan sistem yang diskriminatif dan eksklusif, dan menghilangkan hambatan perdagangan, investasi dan pertukaran teknologi."

"Hubungan antar negara harus dikoordinasikan dan diatur melalui lembaga dan aturan yang tepat. Yang kuat seharusnya tidak menggertak yang lemah. Keputusan tidak boleh dibuat hanya dengan memamerkan otot yang kuat atau melambaikan tangan."

Xi juga menjelaskan bahwa China tidak akan terpengaruh oleh kritik terhadap catatan hak asasi manusianya, yang baru-baru ini berfokus pada tindakan keras terhadap perbedaan pendapat di Hong Kong dan perlakuan terhadap penduduk Uighur, yang digambarkan sebagai aksi "genosida" oleh menteri luar negeri Trump, Mike Pompeo.

"Tidak ada dua daun di dunia yang identik, dan tidak ada sejarah, budaya, atau sistem sosial yang sama. Setiap negara unik dengan sejarah, budaya dan sistem sosialnya sendiri, dan tidak ada yang lebih unggul dari yang lain," kata Xi.

"Perbedaan itu sendiri bukanlah alasan untuk khawatir. Yang membunyikan alarm adalah kesombongan, prasangka dan kebencian; ini adalah upaya untuk memaksakan hierarki pada peradaban manusia atau untuk memaksakan sejarah, budaya, dan sistem sosial seseorang kepada orang lain."

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: