Pria 25 Tahun Sukses Jadi Miliarder dari Aplikasi Pemasaran Hotel

Liputan6.com, Jakarta Hanya dalam enam tahun, Ritesh Agarwal melalui perjalanan hidup. Dari pria yang putus sekolah hingga menjadi salah satu miliarder termuda India.

Melansir laman CNN, Jumat (14/2/2020), Agarwal mendirikan jaringan pemasaran hotel bernama OYO di kota Gurgaon, tepat di luar ibukota India.

Sekarang, di usia 25, pria ini mampu mengembangkan brand miliknya secara global dan  memperluas kerajaan bisnis hingga ke Amerika Serikat.

Sementara India adalah pasar terbesar OYO, dengan 18.000 lokasi. Kehadirannya di China bahkan berlangsung cepat, mencapai hampir 13.000 hotel OYO di 338 kota Cina.

Dan logo khas merah dan putih perusahaan juga dapat ditemukan di Hotel di Britania Raya, Indonesia, Filipina hingga Uni Emirat Arab.

Amerika Serikat, bagaimanapun, adalah di mana Argawal melihat kesempatan besar berikutnya. "AS adalah salah satu pasar perhotelan terbesar, baik dalam hal [domestik] dan pariwisata internasional, dan karena itu menyajikan kesempatan besar bagi kita," ujar Agarwal.

 

Layanan hotel yang disediakan jaringan kemitraan OYO (Dok. Humas OYO / Nefri Inge)

Awal Tercetusnya Ide Bisnis OYO

Dibesarkan di negara bagian India Timur Odisha, Agarwal menjalani kehidupan yang sederhana.

 "Mungkin 70 persen dari populasi [di kota] hidup di bawah garis kemiskinan," katanya.  "Saya tidak pernah mengeluh, tapi aku juga tumbuh dewasa dengan ketidaktahuan seperti apa tampak dunia luar."

Agarwal tahu sejak awal ia memiliki ambisi kewirausahaan. Pada usia 13, ia mengambil pekerjaan musim panas dengan menjual kartu SIM untuk ponsel ke toko lain di daerah tersebut.

Keluarganya tidak senang dengan itu. "Mereka ingin saya fokus pada pendidikan terlebih dahulu. Kakak-kakak saya pergi ke sekolah teknik dan sekolah bisnis. Aku seperti domba hitam,  "kata Agarwal.

Setelah menyelesaikan kelas 10, Agarwal pindah ke kota lain untuk masuk ke sekolah yang lebih baik dan akhirnya  mengambil studi teknik.

Dia menghadiri sekolah selama seminggu, dan pada akhir pekan perjalanan ke Delhi untuk acara Networking demi bertemu pengusaha.

Di sini lah ia mulai menemukan ide besarnya, selama perjalanan tersebut,  dia sering kali merasa frustrasi karena kurangnya akomodasi yang murah dan bersih. Saat itulah ia mendapat ide untuk Oravel Stays.

 

 

 

Seorang Mahasiswa Drop Out dengan Ide Besar

OYO awalnya lahir di 2012, sebagai layanan online yang disebut Oravel Travel yang berisi Daftar Kamar Hotel yang menyesuaikan budget.

"Itu seperti konsep Airbnb," kata Bejul Somaia, mitra di perusahaan modal ventura Lightspeed Venture Partners.

Somaia pertama kali bertemu Agarwal setelah ia diterima untuk Thiel pada 2013. Program dua tahun yang dibuat oleh pendiri PayPal Peter Thiel yang memberikan USD 100.000 dalam hibah kepada pengusaha lulus atau keluar dari perguruan tinggi sehingga mereka dapat mengejar ide bisnis yang inovatif.

"Anda tidak sering melihat pengusaha India dipilih untuk itu. Jadi kami mengambil dari Ritesh, " kata Somaia.

Tapi Somaia awalnya tidak terlalu terkesan dengan ide bisnis Agarwal. "Saya katakan padanya itu bukan model yang tepat untuk India. Ekonomi berbagi model adalah sebuah tantangan di India karena ketidakkonsistenan dalam kualitas dan keamanan, " kata Somaia.

Dia menyarankan pendekatan yang lebih baik adalah menemukan cara untuk membakukan dan meningkatkan pasokan kamar dan memberikan branding yang seragam.

Saat itulah Agarwal memberitahunya tentang Oyo Rooms, sebuah bisnis cabang yang secara perlahan ia luncurkan di 2013.

Berburu Hotel untuk Mudik dan Liburan Lebaran Seharga Rp1.000 (Foto: Dok. OYO)

OYO, awalnya akronim dari  "On Your Own" adalah sebuah situs web yang menawarkan inventarisasi brand Kamar Hotel Berbudget di seluruh India dengan fasilitas standar, seperti WiFi gratis, TV layar datar, linen berkualitas dan perlengkapan mandi.

Lightspeed Ventures menjadi investor awal, investasinya sebesar USD 600.000 atau Rp 8,2 miliar. Di 2016, OYO memperluas model bisnis.

Bukan hanya memperbarui dan menjual kembali kamar hotel yang tersedia, OYO akan mengubah hotel sepenuhnya sebagai properti OYO dan menandatangani afiliasi melalui perjanjian waralaba dan sewa.

Perusahaan sekarang memiliki lebih dari 35.000 hotel di 800 kota, dan mempekerjakan 20.000 orang, setengah dari mereka di India.

Agarwal menolak untuk mengungkapkan pendapatan perusahaan, tetapi mengatakan bahwa hal tersebut belum menguntungkan.

OYO, yang investor lainnya termasuk SoftBank, Sequoia Capital India, Airbnb dan Greenoaks Capital, diperkirakan akan dihargai USD 10 miliar atau sekitar Rp 136 triliun.

Pada bulan Oktober, perusahaan ini menumbuhkan nilai USD 1,5 miliar lainnya, termasuk investasi USD 700 juta dari Agarwal, yang sekarang memiliki saham 30 persen di perusahaan.

Agarwal juga membeli USD 1.300.000.000 senilai saham yang ada dari investor Lightspeed Venture Partners dan Sequoia Capital. OYO mengatakan investasi akan membantu mendorong upaya ekspansi.

OYO kini sudah berada di 200 lokasi, tapi Agarwal ingin lebih dari itu. Pada Agustus 2019, OYO membeli 657 kamar Hooters Casino Hotel di Nevada, yang dia sudah berganti nama sebagai OYO Hotel & Casino Las Vegas.

Mitra Hotel menjadi  "afiliasi " yang mempertahankan kepemilikan hotel sementara OYO menyediakan manajemen, branding, pengalaman Layanan seragam dan menjamin tingkat hunian yang lebih tinggi.

OYO mengenakan biaya kepada afiliasi untuk layanan ini--biasanya merupakan persentase dari marjin kotor hotel--dan juga mengenakan biaya terpisah untuk mitra yang akan terdaftar pada jaringan online listing.

Setiap hotel memiliki logo OYO mulai dicari. Tarif kamar di pasar berkisar antara USD 15 hingga 150 dolar atau sekitar Rp 200 ribu hingga Rp 2 juta, dengan USD 30 atau Rp 400 ribu menjadi tarif kamar global.

 

Reporter : Danar Jatikusumo