Pria Juga Bisa Alami Menopause, Kenali Tanda-Tandanya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Perubahan hormonal yang dialami wanita akibat menopause rupanya juga terjadi pada pria.

Namun, tingkat estrogen pria tidak menurun drastis seperti yang terjadi pada wanita menopause. Pada pria, bukan estrogen tetapi testosteron yang akan berkurang seiring bertambahnya usia.

Juga dikenal sebagai andropause, itu dapat terjadi sejak usia 40-an, kata Dr Ronny Tan, seorang ahli urologi di Rumah Sakit Mount Elizabeth dan Rumah Sakit Parkway East. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Sabtu (6/2/2021).

Ikuti cerita dalam foto ini https://story.merdeka.com/2303605/volume-5

Tidak seperti menopause, yang biasanya memadatkan gejala yang menyertainya ke usia 45 hingga 55 tahun pada wanita, andropause dapat berlangsung selama beberapa dekade pada pria.

Menurut Dr Tan, kadar testosteron umumnya mulai turun satu persen setiap tahun setelah usia 40. Kebanyakan pria akan menunjukkan tanda-tanda di usia 50-an, katanya, yang meliputi disfungsi ereksi, kehilangan ereksi pagi, penurunan libido, penurunan tingkat energi. dan hilangnya massa otot.

Tanda Andropause

ilustrasi kakek nenek/copyright by fizkes (Shutterstock)
ilustrasi kakek nenek/copyright by fizkes (Shutterstock)

Beberapa pria mungkin juga mengembangkan payudara atau yang disebut dokter ginekomastia. Ada berbagai alasan untuk ini, dan salah satunya adalah ketidakseimbangan rasio estrogen dan testosteron dalam tubuh (ya, pria juga memiliki estrogen, hanya dalam level yang berbeda dari wanita), kata Dr Chiam Tut Fu, direktur medis Thomson Wellth. Saat tingkat testosteron menurun, rasionya akan mendukung perkembangan payudara pria.

Orang yang memiliki persentase lemak tubuh yang tinggi juga dapat mengalami ginekomastia.

"Enzim, aromatase, ditemukan di jaringan lemak dan enzim ini mengubah testosteron menjadi estrogen yang dikenal sebagai estradiol," kata Dr Tan.

“Peningkatan estradiol dapat menyebabkan perkembangan jaringan payudara pada pria.”

Kurangnya kesadaran pada pria dapat dikaitkan dengan betapa tidak spesifiknya tanda-tanda kekurangan testosteron.

Perhatikan gejalanya: Penurunan tingkat energi dan massa otot, disfungsi seksual, perubahan suasana hati, dan penambahan berat badan - bisa saja dengan mudah disebabkan oleh masalah lain, termasuk stres.

“Kekurangan testosteron juga dikaitkan dengan sindrom metabolik (mengacu pada sekelompok kondisi yang terjadi bersamaan, seperti tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, dan diabetes), yang umumnya tidak memiliki gejala khusus,” kata Dr Tan.

Tentunya, ada juga pria yang tidak mengalami perubahan sama sekali meski sedang menjalani andropause.

“Selalu ada perbedaan individu dalam ekspresi atau manifestasi gejala penyakit apa pun, dan itu serupa untuk testosteron rendah,” kata Dr Chiam Tut Fu, direktur medis Thomson Wellth. Ini sebabnya tidak semua akan mengalami gejala andropause.

Selain itu, mereka dengan penurunan kadar testosteron yang lebih lambat cenderung tidak mengalami gejala, katanya.

Simak Video Pilihan Berikut Ini: