Pria Pembasmi Sekte Tarik Banyak Orang Keluar dari Kelompok Berbahaya

·Bacaan 9 menit

Bagaimana Anda meyakinkan orang-orang yang telah dicuci otak oleh sekte berbahaya untuk melupakan semua keyakinan mereka dan memulai hidup baru?

Itulah tantangan yang dihadapi Rick Alan Ross - dan pekerjaan sehari-harinya.

Ross adalah spesialis intervensi sekte yang terkenal di seluruh dunia. Dia terkenal mampu `memprogram ulang` seseorang yang telah dicuci otak oleh sekte, hingga mendapat julukan sensasional, `pembasmi sekte`.

Dia telah membantu banyak orang keluar dari sekte yang destruktif dan kelompok kontroversial atau radikal lainnya.

"Pada intinya, kelompok-kelompok ini memiliki faktor penentu yang sama: pemimpin totaliter yang menjadi objek pemujaan, proses indoktrinasi yang menghasilkan pengaruh yang tidak semestinya, dan kemudian kelompok itu merusak, menyakiti orang," katanya kepada BBC.

Sampai sekarang, di usia 60-an tahun, Ross telah terlibat dalam lebih dari 500 intervensi di seluruh dunia.

Dia telah mempertaruhkan nyawa dengan melawan kelompok-kelompok ini, beberapa di antaranya merupakan kelompok kuat dan memiliki pengaruh yang cukup besar.

Rick Alan Ross
Ross telah bekerja dengan anggota sekte dan kelompok kebencian selama lebih dari 30 tahun.

"Saya pernah berada di bawah perlindungan FBI dan Departemen Kehakiman AS, saya pernah dikuntit oleh penyelidik swasta, dituntut sampai lima kali ... Kelompok-kelompok bahkan membeli sampah dari rumah saya untuk mendapatkan informasi tentang saya. Saya sudah cukup sering diganggu selama bertahun-tahun," katanya.

Masalah dengan kelompok berbahaya, kata Ross, lebih luas dari yang tampak.

`Anak saya terjebak dalam kelompok berbahaya, bisakah Anda menolongnya?`

Dalam satu abad terakhir, peristiwa-peristiwa mengerikan di tangan sekte ekstremis telah menjadi tajuk berita utama.

Pembantaian Jonestown, ketika lebih dari 900 orang dituntun untuk melakukan bunuh diri massal oleh pemimpin sebuah sekte Kristen Jim Jones, pada 1978, mungkin adalah salah satu peristiwa yang paling diingat.

Kamp Jonestown
Kamp Jonestown, di Guyana, adalah lokasi bunuh diri massal yang dipimpin oleh Pendeta Jim Jones, dari sekte People`s Temple.

Tetapi ada banyak insiden besar lainnya, dari pembunuhan aktris Sharon Tate yang dilakukan oleh pengikut sekte "Keluarga Manson" pada tahun 1969; hingga hukuman penjara 120 tahun yang baru-baru ini dijatuhkan kepada pemimpin sekte seks Nxivm atas dakwaan perdagangan seks.

Ross berperan dalam persidangan kasus Nxivm dengan mengungkapkan taktik kelompok tersebut dan bersaksi di pengadilan, Oktober lalu.

"Kita melihat kelompok-kelompok ini dan berpikir `mereka sangat gila`, tetapi kita tidak menyadari bahwa di dalam kelompok tersebut, segala sesuatu di sekitar mereka (pengikut kelompok) sedang dimanipulasi," kata Ross kepada program radio BBC World Service Outlook.

Suatu sekte dapat menghancurkan persepsi seseorang tentang realitas dan memaksa mereka untuk membangun persepsi yang baru, menciptakan jurang antara kenyataan menurut kelompok tersebut dan kenyataan sebenarnya.

Ross pertama kali mengalami hal ini pada usia 30-an, ketika ia mengunjungi neneknya di sebuah panti jompo di Arizona.

Sang nenek berkata kepadanya bahwa seorang perawat sedang berkhotbah dan berusaha merekrutnya ke dalam sebuah kelompok yang belakangan diketahui merupakan kelompok agama kontroversial yang menyasar orang-orang Yahudi dengan tujuan membujuk mereka untuk pindah agama.

Ilustrasi Keith Raniere
Keith Raniere, pemimpin sekte seks Nxivm, dijatuhi hukuman penjara 120 tahun oleh pengadilan AS.

"Saya sangat marah, saya merasa ingin melindunginya. Saya pergi ke direktur panti jompo dan ada penyelidikan yang menemukan bahwa sebuah kelompok meminta para anggotanya untuk bekerja di panti jompo untuk diam-diam menyasar orang tua," kata sang pakar sekte.

Dari situ, Ross kemudian bekerja dalam sebuah program untuk menyokong para narapidana Yahudi, yang juga menjadi sasaran kelompok agama ekstrim atau kelompok kebencian.

Dia menghabiskan hari-harinya di antara sekte dan mobil - dia membeli dan menjual kendaraan bekas, sampai dia berhenti untuk menjadi de-programer penuh waktu.

"Saya mulai mendapat rujukan, dengan keluarga yang akan mengatakan, `Dengar, saya tidak tahu harus berbuat apa. Putra saya, putri saya terlibat dalam kelompok ini. Bisakah Anda membantu?` Dan saya mulai duduk dan berbicara dengan orang-orang ini bersama seorang psikolog," katanya.

"Keluarga sangat lega, karena banyak dari kelompok ini berbahaya. Beberapa dari mereka melecehkan anak-anak, beberapa melakukan kekerasan. Banyak dari mereka membuat orang-orang mengalami tekanan psikologis dan terasing dari keluarga."

Branch Davidians
Pengepungan yang disebut "Waco Siege" berakhir secara dramatis ketika api melalap kamp milik sekte Kristen Branch Davidians, pada 1993.

Tetapi, apa saja tepatnya yang terlibat dalam teknik menyadarkan anggota sekte?

"Proses dasarnya selalu sama, tetapi ia menjadi semakin rumit," kata Ross.

"Saya mengusut proses perekrutan sekte dan memeriksanya: Bagaimana Anda masuk, teknik apa yang digunakan untuk merekrut Anda? Apakah mereka berbohong atau menipu Anda? Apakah mereka menjebak Anda di dalam kelompok itu?"

Perlu berjam-jam percakapan untuk memahami taktik-taktik halus yang dilancarkan oleh sekte - mulai dari hipnosis hingga tekanan teman sebaya, menahan akses seseorang ke makanan dan kontak fisik - semuanya dirancang untuk menciptakan rasa kepemilikan yang eksklusif.

Proses pemrograman ulang juga melibatkan riset tentang sekte yang bersangkutan dan istilah-istilah yang digunakannya sehingga Ross dapat berbicara dengan anggotanya pada frekuensi yang sama.

Sebagian besar intervensinya, kata Ross, dimulai secara dadakan demi mencegah sektenya "menyabotase" upaya tersebut.

"Si Individu bisa saja pergi ke sektenya dan bilang, "Keluarga saya ingin bicara dengan saya tentang keterlibatan saya dengan kelompok ini. Menurut kalian apa yang perlu saya lakukan?` dan kelompok itu akan bilang, "`Jangan mau.`"

Intervensi dadakan itu dapat menyebabkan si anggota marah atau sedih, kata sang pakar sekte - mereka merasa "disergap".

"Keluarga akan menjelaskan kepada si individu tentang kekhawatiran mereka. Dan saya akan ada di sana dan bicara tentang alasan saya diajak. Saya pikir ini dialog yang berlangsung biasanya selama dua sampai tiga hari," kata Ross, yang mengatakan tingkat kesuksesannya "sekitar tujuh dari 10".

"Artinya, pada akhir intervensi sekitar 70% orang akan mengatakan `Saya akan berhenti dulu dari kelompok ini.`"

Patung Saint Death
`Orang boleh percaya apapun yang tidak saya percaya, tetapi jika mereka tidak berbahaya, mereka tidak akan muncul dalam radar saya,` kata Ross.

Ancaman pembunuhan

Pada pertengahan 1980-an, pekerjaan Ross dengan kelompok-kelompok radikal dan sekte mulai mendapatkan perhatian media.

Pada saat itu pula, ia mulai disasar oleh kelompok-kelompok yang ia berusaha lawan.

"Saya pernah disebut, Anda tahu lah, Setan... dan kata-kata yang tidak akan saya ulang. Ada kelompok-kelompok yang benar-benar membenci saya," ujarnya.

"Tapi saya pikir fakta bahwa kelompok-kelompok ini tidak menyukai saya adalah bukti bahwa apa yang saya lakukan ada dampaknya, dan mereka khawatir kehilangan anggota, karena seringkali pemrograman ulang menciptakan efek riak."

Ia menerima beberapa ancaman pembunuhan sepanjang perjalanan kariernya. Yang pertama pada 1988, setelah dia mengekspos pemimpin sebuah kelompok kontroversial di televisi.

"Bisa dibilang setiap bulan selalu ada email berisi ancaman, atau Departemen Kehakiman mengirimkan saya peringatan tentang kelompok yang mengincar saya," ungkapnya.

Ia juga telah dikritik. Beberapa orang menuduhnya membenci agama dan berusaha menghambat kebebasan beragama.

Secara luas, teknik pemrograman ulang juga dikritik banyak orang sebagai bentuk modifikasi perilaku secara paksa atau bahkan "cuci otak" juga.

Man with `the end of the world is nigh` placard
Beberapa intervensi dilakukan tanpa sepengetahuan korban, demi mencegah anggota kelompok lainnya menghalang-halangi.

Menanggapi tudingan-tudingan ini, Ross mengatakan ia hanya mengincar kelompok-kelompok yang membahayakan pengikutnya.

"Fokus saya pada perilaku, bukan keyakinan. Orang bisa percaya apa saja yang tidak saya percaya, tetapi jika mereka tidak membahayakan, tidak menganiaya anak-anak, jika mereka tidak terlibat dalam perilaku destruktif, mereka tidak akan muncul dalam radar saya."

Di luar kehendak?

Kontroversi terbesar seputar pekerjaannya terkait dengan pemrograman ulang paksa - proses yang terjadi tanpa persetujuan pasien dan kadang-kadang dapat melibatkan pengekangan fisik.

Perograman ulang paksa pada anak di bawah umur dengan pengawasan orang tua atau wali dibolehkan oleh hukum di AS. Namun jika pasien sudah dewasa, itu lebih rumit.

Bagaimana Ross membenarkan tindakan menahan seseorang di luar kehendak mereka, dan membuat dirinya sendiri berpotensi dikenai dakwaan penculikan?

"Yah, begini saya melihatnya, ini bukan pilihan saya tetapi pilihan keluarga [pasien]," ujarnya.

"Keluarganya telah memutuskan bahwa ini adalah alternatif terakhir untuk menyelamatkan orang yang mereka cintai. Dan ini mungkin pilihan yang kontroversial, dalam artian menahan seseorang di luar kehendak mereka itu tidak benar. Namun ketika harus memilih, mereka memilih yang mudaratnya lebih sedikit. Dan saya siap membantu mereka.

"Kadang-kadang pilihannya hidup atau mati. Contohnya, saya pernah mengalami situasi di mana seseorang perlu suntikan insulin secara berkala, dan kelompoknya menyuruh dia berhenti suntik insulin. Jadi pertaruhannya besar di beberapa intervensi ini."

Rick Ross
Ross telah dikritik atas teknik pemrograman ulang paksanya dan dituduh menghalangi kebebasan beragama.

Dari lebih dari 500 kasus yang ditangani Ross, ia berkata selusin diantaranya melibatkan pemaksaan. Kasus terakhirnya, dan mungkin yang paling terkenal, adalah Jason Scott, pada 1991.

Ibu Jason punya masalah dengan sebuah kelompok kontroversial dan ingin supaya tiga anaknya yang masih remaja untuk keluar bersamanya.

"[Sang ibu] sangat tertekan. Salah satu anaknya mengalami pelecehan seksual, yang semakin mendorongnya untuk keluar dari kelompok itu. Dan ia tahu bahwa Jason telah dijodohkan dengan seorang perempuan dalam kelompok itu."

Perempuan itu pun merekrut Ross. Ia berhasil menyadarkan dua anaknya yang lebih muda, namun Jason, putra sulungnya yang berusia 18 tahun, menolak. Ia melawan penjaga bayaran ibunya dan akhirnya dibawa dengan paksa ke sebuah rumah aman.

Di sana, Ross berbicara dengannya dan anggota keluarganya yang lain selama lima hari. Pada hari kelima, Jason tampaknya mulai sadar.

Gambar orang-orangan dikendalikan dengan benang
Butuh waktu berjam-jam untuk meyakinkan seseorang bahwa mereka telah dikendalikan, kata Ross.

Namun intervensi itu gagal. Jason kabur, kembali ke kelompok agama itu dan melapor ke polisi.

Ross ditangkap dan didakwa dengan pemenjaraan di luar hukum. Ia akhirnya dibebaskan - tapi masalahnya tidak selesai di sana.

Pada 1995, Jason menuntut Ross dalam kasus perdata. Ia bersaksi bahwa ia telah mengalami perlakuan tidak menyenangkan, intimidasi, kekerasan, dan pengawasan konstan selama proses intervensi.

Kasus di meja hijau itu berakhir dengan Ross dinyatakan bersalah atas konspirasi untuk merampas hak sipil dan kebebasan beragama Jason Scott. Ia harus membayar ganti rugi sebesar lebih dari US$2 juta, atau sekitar Rp28,5 miliar.

"Saya menyatakan diri saya bangkrut. Dan itu adalah masa-masa yang sangat sulit dalam hidup saya," ujarnya.

Namun tiba-tiba dan tanpa disangka, Jason akhirnya berdamai dengan ibu dan adik-adiknya. Dia juga berdamai dengan Ross, yang dibolehkan membayar $5000 (Rp71,2 juta) alih-alih $2 juta.

Dan bahkan, Jason meminta bantuan Ross untuk menyadarkan istrinya, yang masih di dalam kelompok itu.

"Ini yang kerap terjadi dalam pemrograman ulang yang gagal. Seseorang mendapat sedikit informasi dan mereka tidak segera bertindak, tetapi baru beberapa lama kemudian."

"Dan Jason pada dasarnya meninggalkan kelompok itu karena alasan-alasan yang kami bicarakan dalam proses intervensi, karena dia memahami bahwa meninggalkan kelompok itu adalah hal terbaik untuknya," kata Ross.

Patung Saint Death
`Orang boleh percaya apapun yang tidak saya percaya, tetapi jika mereka tidak berbahaya, mereka tidak akan muncul dalam radar saya,` kata Ross.

Bagaimanapun, kasus ini telah membuatnya mempertanyakan beberapa praktiknya.

"Apapun situasinya, saya memutuskan tidak akan lagi melakukan pemrograman ulang paksa kepada orang dewasa," ujarnya.

Beberapa kasusnya yang sukses kemudian berkembang menjadi hubungan pertemanan.

"Beberapa orang tidak hilang kontak, mereka mengirim saya kartu ucapan selamat Natal, mengundang saya ke pernikahan. Saya sangat menghargai itu. Saya pernah membantu seorang perempuan keluar dari kelompok yang mensterilkan anggotanya, ketika perempuan itu melahirkan anak pertama ia mengirimkan saya foto bayinya," kata Ross.

"Yang lain melanjutkan hidup mereka dan melupakan saya. Bagi saya itu tidak apa-apa karena saya mungkin terkait dengan pengalaman yang buruk tentang berada di dalam sebuah kelompok yang sangat berbahaya."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel